Rabu, 27 Juni 2007

Anggota Sirkus Minta Duit Lagi!?!

Anjrit! Lagi2 anggota sirkus minta dinaikin tunjangannya. Dikit sih, cuma minta naek sejuta lagi. Tapi dikalikan banyak anggota sirkus, trus dikalikan jumlah sidang2 ga mutu, hasilnya brapa? Jadi, dari jumlah tunjangan Rp 5 juta, mereka minta kenaikan jadi Rp 6 juta. Karena yang 5 juta katanya masih kurang. Ya iyalah...manusia aja selalu merasa kurang, apalagi monyet!

Denger alasan dari Ketua Rombongan sirkus ini. "Pertimbangan perlunya penambahan honor bagi anggota DPR itu, karena selama ini dana yang diterima anggota terasa kurang. Padahal banyak RUU yang dibahas dalam waktu yang lama. Rata-rata RUU itu dibahas hingga enam bulan bahkan seperti RUU Pornografi dan Pornoaksi itu sudah bertahun-tahun tak selesai."

Si ketua juga bilang gini: "Meski titik pembahasan RUU sekarang ini bertumpu pada DPR, kenyataannya anggaran yang dialokasikan relatif kecil daripada ketika titik tumpu pembahasan di pemerintah. Saat pemerintah dulu satu RUU bisa mencapai Rp 4 miliar tapi saat beralih ke DPR biayanya hanya Rp 500 juta. Tapi sekarang sudah naik dari menjadi Rp 1,5 miliar hingga Rp 2,1 miliar. Karena itu kita juga ingin meningkatkan honor pembahasan bagi anggotanya."

Anjrit bener! Niatnya ngeruk duit sidang apa nyelesein RUU-nya? Lagian bikin UU keknya juga banyakan yang nguntungin kelompok sirkus dan kroninya kok. Ga pernah ada UU yang nguntungin rakyat yang diwakilinya. Huuugggrrrhhh... rasanya pengen makan orang kalo liat kelakuan mereka, kelompok sirkus dan pembohong besar! Kata ketua rombongan sirkus lagi, usulan ini emang belum disahkan sebelum semua mahluk sirkus setuju, soalnya takut jadi kayak kasus laptop lagi. Preeet!

Belum lagi kalo ditambahin sama biaya berkemah mr presiden. Kunjungan biasa ke daerah, sehari ngabisin brapa ratus juta, bahkan sampe miliar? Mulai dari ngangkut mobilnya ke daerah pake pesawat khusus, rombongan keamanan, penginapan keamanan, staf presiden, staf menteri, dan mr presidennya sendiri, belum lagi kalo keluarganya ikut. Pengamanan di daerah! Apalagi kalo berkemah dan pindah kantor sesuai mood pengen nangis dimana. Huh...tukang nangis, weeekkk :p

Coba kalo duit2 itu dipake buat ganti rugi orang2 yang kena lumpur panas, udah lunas brapa KK? Tapi dasar ya, dikira negara ini punya moyangnya kali. Huh, dasar moyet pala peyang!

10 komentar:

Moes Jum mengatakan...

"monyet pala peyang"?
Kalo ternyata kepalanya gak peyang apa masih juga suka mintain duit rakyat ya?

danudoank mengatakan...

mo daptar jadi anggota sirkus dimana yak, biar bisa dapet duit terus, huss, naudzubilah. sekali sirkus bukannya gak boleh berenti toh?

ndoro kakung mengatakan...

namanya juga DPR alias dewan peminta rupiah... :P

venus mengatakan...

kita masukin mereka semua ke dalam karung, naekin ke pesawat, trus pas posisi kita persis di atas laut jawa, kita buangin satu satu!! matek!!

mata mengatakan...

DPR itu ya dinas peternakan rakyat hahaha
tapi jeng... lha masak nyebutnya anggota sirkus sih... ngga berperikemanusian dan keadilan nih

Kana Haya mengatakan...

kenapa ya? membahas sesuatu aja harus dibayar? kayanya kalo saya ngebahas soal sale di Zara kemaren ga ada yang bayar ato ngasih duit apa2 tuh ke saya... padahal kalo ada 'kan lumayan.. buat ikut belanja sale-nya Zara... xP

-tikabanget- mengatakan...

dibikin dewan satu lagi sajah..
dewan pencetakan uang mandiri..
lha ini semuwa orang bisa minta dicetakin duwit kesini nantinyah..

Fadil mengatakan...

Hewan apa yang doyan duit??

Hewan Perwakilan Rakyat!

*Jitak! Jayus!*

aVank mengatakan...

makanya, jadi DPR dunk, biar bisa makan duit rakyat :D

Putirenobaiak mengatakan...

monyet peyang masih bagus yat, masih perlu diselamatkan hehehe
tau deh apa nama yg pantes :(
ini mah ke lubang hitam aja, biar jadi debu sekalian! kalo kelaut sih, jangan! laut terlalu suci utk mrk