Kamis, 01 Februari 2007

Banjir dan PSSI yang Bakal Bubar

Banjir di Jakarta sebenernya udah pemandangan biasa. Lha wong tata kotanya memang mendukung kok! Banjir selutut, udah ribut banget di media massa. Sementara banjir yang menelan korban jiwa di luar Jakarta, media massa sunyi senyap. Kalo puluhan korban, baru ditengokin. Malu daerah kita kebanjiran? Aaah...ngapain malu? Cuma banjir kok! Tar juga reda.

Gimana kalo yang kebanjiran istana presiden? Simbol negara lho. Mencoreti pagarnya aja bisa subversif. Lha kalo dibanjiri air, harusnya dikenakan pasal subversif juga. Air memang bukan pelaku, tapi ada yang mengendalikan dan membiarkan simbol negara kebanjiran, membuat tata kota yang tidak memperhitungkan air bisa ngalir sampe istana. Dia, mestinya ditindak.

Lagian, ga malu ya, banyak tamu2 negara yang dateng, mesti jinjit2 masuk istana, ngangkat celana (bukan rok karena, sialnya, tamu negara jarang yang perempuan). Ntar pulang ke negerinya, mereka cerita, eh, kesian bener tuh ya Indonesia. Istana presidennya yang harusnya super ekslusif, taunya kebanjiran. Ah, tapi boro2 mikir ke sana. Malu? Ngapain? Cuma banjir kok. Korupsi aja ga malu!

Oh iya, Mendagri baru aja nunjukin jalan korup terbaru. Ceritanya nih, Mendagri melarang lagi dana APBD/APBN dipake buat mbiayain kelompok/persatuan sepak bola. Nyumbang kalo istilah mereka. Selama ini, emang gitu, persatuan sepak bola dibiayain dari duit negara, atau duit rakyat, taulah. Yang ga pake APBD keknya cuma PKT deh...(tapi sama aja, PKT kan BUMN). Huh...dana puluhan miliar kok cuma buat ditendang2 di lapangan bola. Dipake buat bangun jalan, jembatan dan sekolah, bisa brapa tuh?

Demi gengsi, biasalah, APBD diperes biar latihannya pemain2 bola (yang banyakan bule itu) jadi lancar, gizi dan vitaminnya musti terjaga biar bisa menang tanding, mengharumkan nama daerah dan ga ditimpukin bonek karena kebobolan gol. Selama ini, kalo mau lancar dapet dananya, angkat aja walikota atau bupati jadi Ketua Persatuan Sepakbola Anu, atau ketua KONI. Sebaliknya, kalo mo jadi bupati, walikota, gubernur, pas kampanye harus terlihat perhatian sama kelompok sepakbola. Penontonnya banyak. Kalo semua penonton bola nyoblos, bisa menang Pilkada kan?

Nah, ketika Mendagri ngomong soal aturan baru yang ngelarang pake APBD lagi buat bola, apa yang terjadi? Hohoho...dari barat, timur, tengah, semua ngeluh, bubar! Mo dibiayain pake apa? Nyari sponsor rokok? Rokok kok buat olahraga :p. Udah ga jadi dapet tunjangan ratusan juta karena PP 37 ditarik lagi, eh, dana bola yang bisa dipotong dikit2 ikut dilarang, waduh, bisa miskin ntar!

Tunggu dulu, don't panic. Mendagri punya solusi. Katanya...larangan itu bisa ditaktisi. Bisa aja katanya dana bola dimasukin ke anggaran pendidikan. Pake alasan sekolah bola kan bisa? Pendidikan juga, huehehehe. Hmm...see??? Selalu ada jalan kok buat korup. Dana 20 persen buat Pendidikan aja ga pernah nyampe, skarang mo ditambahin dana bola. Gimana mo cerdas anak2 negeri ini. Pinter sih iya, pinter korup, soalnya diajarin ma pejabatnya, diajarin ngeles!

11 komentar:

-tikabanget- mengatakan...

weks...
kebanggaan jakarta kan itu..
prosesi kebanjiran tiap taun..
harusnya dijadiin obyek wisata sekaliyan tuh..
dapet duit..

venus mengatakan...

banjir? halah, gpp, udah langganan kok.

yg lebih lucu, itu wabah demam berdarah udah 'resmi' jadi KLB. apa yg luar biasa sih? paling engga, setaun 2 kali kita kena wabah DBD kan? itu setaun. coba kaliin 10 tau, 20 taun...

hah! cape deeee...

Anang mengatakan...

banjir sudah biasa... surabaya juga... bukan begitu??

pitik kebajiran mengatakan...

banjir..banjiirrrr...ngungsi..ngungsiiii!!!

Hedi mengatakan...

Kata Iwan Fals, Jakarta sudah habis, musim penghujan banjir, musim kemarau api hehehe

PriyayiSae mengatakan...

banjir d jakarta... men para manusia pada lebih menghormati pada alam.

yuree mengatakan...

mmmmm...

ada pelawak yang bilang,
sesungguhnya banjir itu adalah air susu ibu pertiwi..

hehehehe

eva mengatakan...

hmm.. bukannya kata Pak Gubernur nya jakarta waktu itu
"banjir baru 60%" yah?


*tuink*


o iyah, jadi ingad..
di manado, dulu calon walikotanya pendukung setia banged kelompok sepakbola daerah.. bahkan sering mengadakan pertandingan persahabatan antarkampung.. eh, pas pilkada beneran terpilih.. boleh juga teorinya mbak :D

*wink*

moes jum mengatakan...

soale sekarang kan sudah gak jaman main bola. Yang cocok sama situasi itu olahraga dayung, arung jeram, dan polo air ... hehehe

ariwwok! mengatakan...

hahaha.. 'no comment dech..' akhirnya cuman akan seperti ini kan? ach! bunuh aja yuk orang2 itu.. ech jeng bikin daftar orang2nya yaa.. ntar aku yg ngelakuin dech.. hehehehe..

Kana Haya mengatakan...

hoehoehoe.. blog yg ini juga kena banjir... udah 1,2,..5 blog yg gw buka *banyak ya?* isinya mbahas banjir!!

hebat ya tu menteri? kasi pelajaran korup depan wartawan... =))