Senin, 01 Januari 2007

Nasi basi bagi jemaah, upeti buat menteri

Pengen kaya? Coba daftar jadi PNS, masuk Depag, usahain dapet yang bagian pengurusan haji. Di departemen yang seharusnya jadi jembatan bagi orang2 beriman buat masuk surga seperti dijanjikan kitab suci itu, ternyata juga lumbung paling menjanjikan. Bayangin, jika setiap tahun jemaah haji Indonesia ada 220.000 orang dikalikan biaya perjalanan haji Rp 24 juta per orang, maka setiap tahun ada Rp 5.280.000.000.000 duit disana yang bisa dijarah rame2. Apa ga bikin ngiler tuh?

Belum lagi soal pungutan laen yang bisa dilakukan seenaknya. Inget, secara psikologis (halah...) orang yang udah terdaftar sebagai calon jemaah haji biasanya akan rela merongoh kocek lebih dalem lagi, apapun jenis pungutannya. Apalagi, untuk bisa terdaftar, mereka rela antri tabungan haji sampe 4 tahun! Ga pake mikir deh, ga pake prasangka. Demi ibadah yang khusyuk, demi gelar haji yang mabrur, segala permintaan petugas yang berlabel wajib, pasti dipenuhi.

Tapi tahun ini, perih nian. Derita tak berkesudahan. Setelah tergusur lumpur panas dan harta benda hanyut terbawa banjir, mereka yang udah membayar mahal-mahal demi ibadah yang khusyuk, harus menderita kelaparan di tanah suci sana. Bahkan, Eti Suhaiti (35), kloter 35 Pandeglang menghembuskan nafas terakhir ditengah jerit kelaparan jemaah. Bukan melawan takdir, tapi kalo ibu itu bisa makan pagi2, mungkin ceritanya akan beda. Tapi sampe Jumat tengah malam, semua jemaah ga makan. Jangankan makanan, dapet air minum di Arafah konon katanya sangat sulit.

Sedihnya lagi, Kamis tengah malam, ada mobil yang datang bawa makanan, nasi bungkus. Mereka mbagi2in dengan cara dilempar dari kendaraan. Jemaah yang kelaperan, berebut. Ternyata saat dibuka, nasinya basi. Begitu terus sampe Jumat tiba. Mau beli makanan? Konon (gw juga lom pernah ke sana) kata salah satu jemaah, namanya juga Padang Arafah, disana orang tinggal di tenda. Ga ada warung buat jajan apalagi mo makan siang.

Lalu sang menteri pun kesana, membawa bantuan biskuit dan mie dari presiden. Sekedar ngoceh2 lalu pulang. Katanya, itu biasa, cuma karena macet, banyak orang ngumpul di Arafah pada saat bersamaan, sekitar 4 juta orang. Wayah, kalo ga banyak orang, bukan musim haji kali Pak. Tiap tahun juga gitu, kok sekarang jemaah bisa kelaperan? Skandal haji selalu terjadi, tapi baru satu menteri agama yang diperiksa. Baru satu calo yang dipecat dari DPR. Pak Menteri masih disana, tapi ga nyelesein masalah sampah yang menggunung skalian. Udah kelaperan, skarang terancam kena penyakit karena tumpukan sampah.

Yang pasti, meski kelaperan dan hampir tertimbun sampah, jemaah berusaha tetep sabar. Orang lagi ibadah ga boleh ngomel. Tapi kesabaran dan kekhusyukan mereka jangan dinodai kek gitu dong, jahat amat! Pelaku tetep harus tanggungjawab, dituntut, dipenjara kalau perlu.
Postingan awal tahun yang burem ya? Nasi basi buat kawula, upeti buat raja! Ckckck, dasar ga punya hati!

9 komentar:

Hartanto mengatakan...

Duh, miris juga yak??

Anonim mengatakan...

Dimana ada gula, di situ semutnya berjubel, berebut rezeki. Terciptalah kompetisi, yg ketika gak ada transparansi dan kontrol pun lemah, terjadilah kolusi dan korupsi. Manusiawi.

Meskipun namanya departemen agama, pegawainya manusia juga, yg gak semuanya suci. Ada yg punya hati, tapi gak cukup nyali.

Jadi? Mari berkontribusi, dari mulai berdoa, ngedumel, teriak sampai aksi yg kontributif, gak destruktif. Salam.

Anonim mengatakan...

Dimana ada gula, di situ semutnya berjubel, berebut rezeki. Terciptalah kompetisi, yg ketika gak ada transparansi dan kontrol pun lemah, terjadilah kolusi dan korupsi. Manusiawi.

Meskipun namanya departemen agama, pegawainya manusia juga, yg gak semuanya suci. Ada yg punya hati, tapi gak cukup nyali.

Jadi? Mari berkontribusi, dari mulai berdoa, ngedumel, teriak sampai aksi yg kontributif, gak destruktif. Salam.

jhiban mengatakan...

miris, sedih, emosi, khawatir campur jadi satu, aku hanya bisa berdoa semoga bunda dan ayahku tercinta, selamat sampe kembali lagi ke rumah.Amiin

Anang mengatakan...

semoga mereka semua lekas sadar!

pitik mengatakan...

merdeka!!!..eh belon yah??

deeAry mengatakan...

ga propesional koq jadi pejabat, pecat ajah!! malu - maluin... ga ada kata ampun buat pejabat yang beginian ntar tuman [emang udah tuman]

Anonim mengatakan...

Nasi Basi (baca :korupsi), kapal terbang jatuh, kapal laut tenggelam,banjirr..

Taon baru ini badai pasti(belum juga) berlalu.. :(

dirac mengatakan...

kata orang, lembaga yang deket2 sorga/neraka itu memang banyak setannya yang selalu mnggoda, yaitu Dept. Agama, Kepolisian dan Kehakiman.