Sabtu, 02 Desember 2006

Surat Buat Mendiknas

Ga tau napa, saya sukaaa banget acara nulis2 surat. Dan terbukti, ini bisa bikin saya pede buat nulis blog, lalu dikit2 bikin saya pede ngungkapin pendapat, lalu lama2 saya bisa ikut ngomong di diskusi2, lama2 bisa orasi :p hiks! Panjang prosesnya meski sampe skarang saya termasuk orang yang sama skali ga pede-an. Eh, kalo terima surat, lebih berdebar2 lho dibanding terima sms ato imel ato telpon.

Mau cerita apa sih saya sebenernya? Oh, ini nih. Kemaren saya dapet berita gembira. Pertama, saya dapet surat dari jauh, Aceh. Balesannya udah saya posting di sini. Berita gembira yang laen, sohib saya, Sari Azis yang nulis novel Sssttt..I'm a Playgirl ngasih tau kalo novelnya itu mo dicetak ulang dalam huruf Braille.

Jelas tanpa profit, ini kerja sosial. Yang surprise buat gw, buku2 yang udah di-braille-kan ga banyak. Paling2 bukunya Ayu Utami, Dewi Lestari dan Fira Basuki. Sohib saya yang manis modis kurus mulus itu terheran2 sendiri mengapa bukunya yang terpilih padahal menurutnya bukunya ga membawa pesan moral apa2 dibanding buku Dee misalnya.

Lha, neng...dibanding saya yang ga pernah bisa bikin apa2 ini, gimana? Saya amat sangat terharu denger kabar ini. Ayo dong, segera ditulis seri selanjutnya, biar kawan2 kita di YPAC ga penasaran ma kelanjutan novelmu. Ayo, jangan mandeg, jadiin kontrak braille ini sebagai semangat baru. Yuk, nulis lagi!

Nah, dua itu kabar bahagia. Lalu si Puput cerita soal surat yang lain. ini obrolannya...

"Bedewe, soal surat...mbak yati liat Bayu di liputan 6 td pagi? (maksudnya Selasa kemaren) Di jogja, tepatnya lupa, ada lomba nulis surat. Yg ikut anak2 SD. Mereka boleh nulis surat ke siapa aja, dan pasti di kirim ke org tersebut"
waaah...asik banget!

"Mslhnya, menurut survey PT POS, rata2 org Indonesia hanya nulis surat 1-2 setahun, itupun surat lamaran. Pdhl di Amrik sono noh, org nulis 1-12 pertahun"
Yeee....surat lamaran...kesian amat yak

"Ada anak namanya Eni. Dia anak kelas 6 SD, di sebuah panti, sodaranya 2, dia anak piatu. Bapaknya cm buruh metik kelapa, sehari cm dpt 5000. Jd dia & 2sodaranya(1kakak,1adik) di sekolahin ma panti. Tau ga dia kirim surat ke siapa? Ke mendiknas, bambang sudibyo. Isinya : minta supaya biaya sekolah murah (sumpah merinding lg gw)..
==bengong==

"Eny diundang ma SCTV td pagi. tau ga siapa org yg pgn dia temui? Pak Bambang. Sampe Bayu minta maaf banget ke dia, soale dr 3minggu lalu SCTV dah minta waktu buat pak bambang biar bisa ketemu eni, tp pak bambang terlalu sibuk. Bayu tanya: Eni kecewa? Eni:..mmm..iya..kecewa"
ya ampuuun...

"Bayu tanya, knp eni bisa mikir kayak org dwasa? Eni jwb krn eni dah kelas 6, bentar lg SMP, pdhl biaya daftar ulang sampe jutaan. Meski slm ini dia di biayain oleh panti tp dia mikirin ayahnya yg ga mungkin biayain..(dia kangen ma ayahnya, ayahnya cm bisa nemuin dy 1 kali sebulan..ayahnya di desa). Berkali2 bayu bilang semoga pak bambang ngeliat ya, eni."
cuma bisa bengong

"Pdhl eni sangat mengidolakan pak bambang, cita2nya jd guru, kalo bisa jd menteri pendidikan. Bayu bilang, kalo dah jd menteri nanti bikin sekolah yg murah ya, oke? Eni jawab, oke, sambil senyum semangat gitu. Padahal eni ga cm 1, tp banyak, mau ga mikir gmn..mau dipikir bikin jengkel".

Ah, apa yang kita dapat dari obrolan itu? Bener kata Puput, Eni ga cuma satu, tapi buanyaaakkk...! Ribuan anak di Nias masih belajar di bawah tenda darurat yang udah bocor di sana sini. Sementara kursi Agung Laksono cuma satu, jadi bagi2 voucher pendidikan-nya di sekolahan pak, jangan di DPR!!!

5 komentar:

saras mengatakan...

Thanks Tante udah berkunjung ke "rumah" saya di http://sarasonline.com. Eh saya lihat Tante Yati wartawan ya?

tito mengatakan...

Hm..ada apa dengan kata ganti orang pertama "Gw"? Tumben pake kata ganti SAYA. Takut dibilang serem mbak? *kabuuuuuurr*

Awan Diga Aristo mengatakan...

berita2 kaya gini emang bikin kita tiba2 jadi bisu...

-FM- mengatakan...

OOT dikit, si bayu nanyanya "kok bisa eny berpikir seperti orang dewasa?"..... aku agak-agak shock ngeliat pertanyaannya. dia jarang nemu anak kecil berpikiran dewasa kali ya yat, eh, co.

babu negara mengatakan...

kok kayak bercermin ya??? tapi cermin saya burem...

dulu saya bercita-cita sekolah beneran, kuliah, kerja lalu kaya raya... ning ya itu ngelamunnya sambil nyambi kerja di fotokopian demi uang makan sesuai gizi dan bisa sekolah.

sekarang?? ah tak mau aku jadi kaya.... malu aku!!!