Senin, 04 September 2006

ai lop yu....!!!

Banyak suara2 di kepala gw yang minta dipostingin. Misalnya ngasih tantangan buat blogger yang bisa jualan lumpur Lapindo sachet-an ke ibu2 dan nyonya menteri buat maskeran ato luluran, soal rencana komporgas(sasi) yang bikin warga antre minyak tanah dimana2, dll. Tapi akhirnya gw memilih satu, mungkin agak narsis, tapi biarlah.... Katanya narsis bukan dosa (tapi bikin mual...hihihhi)

Minggu malam kemaren, gw diminta ngomentarin buku Laskar Pelangi-nya Andrea Hirata di sebuah radio di Makassar. Dengan senang hati, gw terima permintaan itu. Alasannya, buku itu favorit gw banget. Mpe baca berulang2, nangis berulang2, ngakak ndiri berulang2 setiap gw baca buku itu. Seger, lucu, mengharukan! Jadilah gw berkomentar panjang lebar via telpon (karena gw di Balikpapan) soal buku, soal pendidikan, soal Laskar Pelangi...

Bukan mo promosi...tapi buku itu emang wajib baca! Bukunya berkisah tentang perjuangan 10 anak miskin di Belitong sana, daerah kaya di bagian selatan Pulau Sumatra, untuk bisa mengecap pendidikan di sebuah SD Muhammadiyah yang mirip kandang ayam (jangan marah Pak Wapres, ini NYATA, tidak hanya di Belitong tapi di seluruh negeri). Limpahan kekayaan alam tak terkecap oleh mereka. Keadaan pun akhirnya menghempaskan mereka pada kemiskinan dan ketidakadilan.

Tak ada yang peduli pulau kecil nan kaya itu punya seorang Lintang, anak kurus dekil namun luar biasa cerdas tapi akhirnya harus menyerah, lagi2 karena kemiskinan. Setiap inget Lintang, selalu saja hati gw tersayat. Berkah otak cemerlangnya bener2 tersia2kan. Ga ada yang peduli, kecuali temen2nya, yang juga sama2 miskin.

Dengan suara bergetar karena emosi gw membuncah mengingat nasib Lintang, gw bilang, kalo gw punya duit banyak, gw pengen nyekolahin semua anak2 miskin, ketika penyiar radio nanyain pikiran pertama yang terlintas abis gw baca buku itu. Karena, berharap pada pemerintah untuk peduli pada mereka, mungkin sama dengan nungguin monyet bisa terbang, alias PERCUMA.

Duh...masalah terbesar gw, mostingin apapun akhirnya selalu esmosi...! Alih2 me-narsis dengan lemah gemulai, gw malah pengen ngamuk. Jadi...udahan aja ah! Ga bakat gw nyeritain kesimpulan gw jadi "pembanding"-nya si empunya buku, Andrea Hirata. Gw juga masih terharu bis baca kelanjutan Laskar Pelangi, Sang Pemimpi yang baru gw beli tadi sore. Terharu, sekaligus ngakak sampe perut gw kram. Penasaran? Baca deh....gw jamin ga nyesel!

Gw mo ngomong..... Ai lop yu...buat....buku2 itu!!!

11 komentar:

yoyok mengatakan...

..mostingin apapun akhirnya selalu esmosi...! Alih2 me-narsis dengan lemah gemulai, gw malah pengen ngamuk...

Itulah sebabnya gue suka sama elo Yat :)

venus mengatakan...

wah ini baru perempuan hebuat! thanx, dua buku yg kamu sebutin masuk dlm must-buy-list bulan ini. it's oke being sarcastic or bitter or dark kayak kamu kok, hehehe...perempuan memang harus galak.dan gw setuju banget, gw juga *ngelus dada* sedih dan maaaraaah banget kalo ada anak2 seperti lintang. coba gw kaya..coba gw konglomerat..coba gw..bla bla bla.. Yat, tukeran link ya?gw bukan siapa2 :p tapi kyknya, at least, kita punya cita2 yg sama. aduuhh, sedih euy...

desan mengatakan...

laskar pelangi.. cukup satu hari untuk ngebacanya! :)

uwie mengatakan...

Monyet bisa terbang, masih ada kemungkinan. Pendidikan, masih ada kemungkinan. Just don't put your hope on the government cause they're gonna put in in their mouth :). Itu satu bagian yang kita bisa BERGERAK tanpa (banyak) politik, setidaknya, untuk saat ini...

Dimas mengatakan...

baru-baru ini aja ada bedah bukunya laskar pelangi di himpunan gw. menarik walopun gw blm pernah baca.

satu yang kepikiran. pendidikan yang baik itu bukan sekedar mimpi. kita bisa ngewujudin.

kana mengatakan...

gw blom baca bukunyah seh. tapi tar kalo da rejeki lebih gw beli ah itu buku. :) sounds interesting... soal pendidikan... memang kita gak bisa bersandar pada pemerintah. toh janji pendidikan gratis ajah sampe sekarang blom terealisasi. yang ada malah sekolah dikejar2 ma ortu siswa karna mereka jual buku. padahal belajar tanpa buku adalah hal yang sia2. ah..jadi pengen mosting ttg inih (pendidikan). tar liat lanjutan komen gw di blog gw ajah deh... :D

johan mengatakan...

eh .. komentarmu di radio itu dibukuin nggak ... aku malah tertarikan sama itu .. hehehe :)

johan mengatakan...

wah asyik juga punya temen penerbit ... kenalin gw donk yen ... kali aja ke-enggak produktif-an gw bisa dipublikasikan :p

gak nyambung mengatakan...

takkan ada cinta yang dapat merenggut hatiku...
takkan ada cinta yang dapat merenggut hatikuuuuuuuu...
kecualiii diaa....
kecuaaaliiiii diiiiiiaaaaaaaaa....

tito mengatakan...

MOnyet bisa terbang ?Jadi ingat Colugo. Kerabat primata yang bisa terbang. Jadi penasaran buku itu,mbak. Idenya mbak Yati ini cemerlang, jualan lumpur sachet buat menteri. Wakakakaka..

merahitam mengatakan...

Kek-nya besok harus hunting tuh buku. Tengkyu infonya mbak...Btw, mikirin anak-anak itu yang dengan terpaksa harus memadamkan mimpinya, rasanya sedih banget. Dan kesel, benci, marah, karena lagi-lagi nggak bisa berbuat apa-apa. :(