Selasa, 15 Agustus 2006

Matiin Rokok, Sekarang!

Dering telpon subuh tadi bikin gw kaget. Seharusnya ga perlu kaget sih, karena dering subuh sudah pasti berarti telpon dari kk gw. Kagetnya cuma karena gw tengah berusaha mati2an biar bisa tidur sejenak karena rasanya seperti gila tak tidur sedetik pun sejak bangun (dari tidur yang super minim) menjelang siang kemarin, malam dan kini siang lagi.

Lalu, kami ngobrol hal-hal biasa seperti obrolan pagi hari saat gw di rumah sana. Lumayan lama, sekitar setengah jam. Di ujung obrolan kk gw bilang, Bapak lagi di Makassar. Kemaren abis dari dokter, Bapak mengidap penyakit jantung. Info dari kk gw ringan dan datar, seringan obrolan sejak awal tadi. Seperti ingin mengatakan 'penyakit ini ringan kok, jangan dipikirin, Bapak aja gpp tuh'.

Bapak memang sering ngaku sakit pada bagian dada. Mengingat itu, gw sempet...apa ya namanya, takjub ato, pokoknya kaget sendirilah...soalnya, sakit dada itu udah dirasain ma Bapak sejak taon 1960 katanya. Gila kan segitu lamanya! Dan Bapak ga pernah ngeluh dan ga pernah berminat ke dokter. Kali ini pun setelah berhari2 dibujuk ma kk gw. Bukan buat meriksain dadanya, tapi dibujuk buat general chek up aja.

Taon 2003, Bapak emang sempet kena stoke ringan. Sebelum dan sesudahnya, ya baik2 aja. Dulu, Bapak perokok berat, bener2 berat. Sampe jari2 tangannya menguning karena lintingan tembakau. Taon 1992 (kalo ga salah sekitar taon2 harga cengkeh merosot tajam karena kasus Tommy dan BPPC-nya) Bapak stop ngrokok, seketika, tanpa harus mengalihkan ke permen karet ato apapun. Niat brenti hari ini, bener2 brenti hari ini.

Niat kuat itu yang gw contoh saat brenti merokok 4 tahun lalu. Brentinya juga seketika, saat gw iri melihat orang lain bisa hidup lebih sehat dan ga ada kebanggaan apapun yang gw dapet dengan rokok. Buat gagah2an aja awalnya, walaupun di keluarga kami sejak zaman dulu, rokok bukan barang aneh dan haram, tak peduli perempuan atau laki-laki.

Dulu, saat gw kecil, ada waktu khusus untuk merokok. Yakni setiap ada undangan pernikahan. Kalo zaman sekarang acara pernikahan dikabarkan lewat selembar kartu undangan, zaman dulu tradisi di kampung gw diingatkan dengan batang2 rokok. Jika pestanya hari ke-7, maka jumlah batang rokok yang diantarkan ke keluarga kami juga ada tujuh batang dan diantarkan oleh 7 orang berpakaian adat.

Ribet kan? Dan siapapun yang menerima kedatangan pengantar rokok (baca: undangan) itu, harus mengisap sebatang rokok sebagai tanda undangan telah diterima. Ga peduli yang menerima anak kecil macem gw. Kalo bisa diabisin sebatang juga gpp, tapi biasanya cukup diisap sekali, soalnya kesian pengantar undangannya kelamaan nunggu rokok abis berbatang2.

Kalo saat itu gw dah pinter jualan, mungkin gw jual ketengan, daripada rokok2 itu numpuk mpe banyak, soalnya buat keluarga kami, biasanya ga boleh dianterin bener2 cuma 7 batang sesuai harinya, tapi per bungkus. Sampe skarang gw ga pernah berusaha mencari tau napa ada tradisi kek gitu. Tapi gw suka mengingatnya...rasanya seperti di pilm pilm tentang suku Indian.
Hufh...ngepulll....gagah sih keknya...tapi...uhuk..uhuk...! Nah kan??? Kalo lo sayang ma gw, matikan rokok lo sekarang!

10 komentar:

sitting bull mengatakan...

Hawg ! kulit kuning, mari hisap pipa perdamaian...

marl borro mengatakan...

iyo pale'... samatikanmi rokokku'.

tre mengatakan...

Banyak orang tak sadar, ketika mengisap rokoknya di tempat umum ia selalu berkata, "Ini hak azasi gw untuk merokok," saat ditegur orang di sebelahnya yang kena asap rokoknya. Padahal si perokok pasif (orang yang terpaksa mengisap) juga punya hak azasi untuk menghirup udara yang bebas dari asap rokok. Jadi, gw setuju banget dengan Pemprov DKI Jakarta yang memberlakukan perda merokok di ruang publik. Gw sendiri amat membenci asap rokok walaupun gw pernah nyicipin mau tahu rasanya gimana. Ternyata keputusan gw adalah benar saat menegaskan, rokok sangat tak enak, merugikan, dan Alhamdulillah tidak berniat menjadikan rokok sahabat karib di awal maupun sisa hidup gw. Jadi sori aja ya friend...kalo muka gw tiba-tiba cemberut sembari tangan mengibas ke udara untuk menghalau asap rokok saat kalian yang perokok merokok di dekatku. Sumpeh...gw alergi asap rokok... dan gw juga tak rela otak dan paru-paru gw kemasukkan asap maut itu. So, bravo gw ucapkan bagi siapa aja yang udah bisa berhenti merokok. Sungguh...tulus banget deh...

Hedi mengatakan...

waduh yat, gw tetep sayang sama lo...tapi rokok ga gw matiin...gimana dong :p

danu mengatakan...

emang lebih enak gak 'bakar duit', paru2 juga jadi bersih, tangan gak bau, pokoknya gak sama rokok emang lebih nikmat...

nyom mengatakan...

semoga bapaknya cepat sembuh ya...

tito mengatakan...

oh, di sini toh orang ngomongin rokok...huk..uhuk..

Younoez mengatakan...

matiin rokok di tempat umum?? setuju banget. apa lagi kalo sampe ngeganggu pernapasan ibu-ibu hamil dan anak-anak kecil...

kana mengatakan...

iya, temen yg ngerokok juga pernah dengan tololnyah ngomong ginih
Dia: "Kan, perokok pasif justru yang lebih tinggi resiko kena penyakitnyah,"
Gw: "Nah, itu lo tau kalo perokok pasif lebih tinggi resiko kena penyakitnyah! kenapa gax lo matiin tu rokok??!!! n JANGAN PERNAH NGEROKOK DEKET GW LAGIH!!!"

setelah itu, dia hanya bisa terdiam. lagian bego apa tolol ya temen gw tu. ngomong fakta kaya gitu depan gw?? wakaka.... =))

Anonim mengatakan...

You have an outstanding good and well structured site. I enjoyed browsing through it Ranch style wedding invitations Phono cartridge zocor hytrin back pain