Minggu, 27 Agustus 2006

Dian, Siti, dan Bakrie

Ini postingan yang ga biasa..., gw mo ngomongin artis. Gw ga ikut pro kontra mengharamkan acara gosip2 di tipi walaupun gw juga eneg ma berita2 seleb kacangan pencari sensasi itu. Tapi ada yang membekas di otak gw setelah perbincangan dengan seseorang, tentang dua seleb yang punya fans bejibun.

Kenal Dian Sastro? Hmm, semua ngacungin tangan! Udah pasti! Pas denger dia putus ma Abi, gw langsung bilang, bagus! Setuju gw. Hehehe...hampir semua juga bilang setuju kan? Ets, dilarang protes! Simpen aja buat nanti diskusinya!

Sayang aja gitu kalo pacarannya ma Abi. menurut gw lho ya...! Bagusan juga kalo Dian jadian ma yang selevellah...! Hiks...jahat gw! Padahal gw ga kenal Abi. Padahal, bisa jadi Abi tuh cerdas juga. Tapi pengaruh nama bokapnya, gw kok jadi alergi yak? Jahat, udah berpikir negatif sejak dalam pikiran!

Ok, lupain Dian Sastro, karena berita meridnya Siti Nuhaliza keknya jauh lebih seru. Gw jamin banyak yang protes, atau malah patah hati. Temen ngobrol gw malah bilang gini, "Sayang ya... napa harus menikah dengan dia?"Trus gw bilang, udahlah, jangan melawan kehidupan. Hiks, maksud gw sebenernya, yaaa...mungkin itu cinta, preet, tai, atau apalah namanya.

Trus temen gw bilang gini lagi, "Ya bukan apa2.... duda kaya, yg baru saja menceraikan istrinya, kesannya gimanaaa gitu". Hmm, iya sih. Tapi lagi2 gw coba ga pengen berburuk sangka. Beda ma kasus Dian Sastro, gw malah setuju dia putus. Napa yak? Mungkin karena Dian masih tahap pacaran kali ya. Sementara Siti....?

Trus temen gw ngomong gini lagi...
Ada sesuatu yang "penting" dalam kasus siti...! Untuk orang sekaya dia pun, uang ternyata masih demikian bertenaga... Gw ingat ucapan dia di sebuah media: hal paling membahagiakan dia dari suaminya itu, "ketika dihadiahi mobil mercy slr mc laren".

Oh iya, temen ngobrol gw itu, cowok. Tapi dia ga ngefans ma Siti. Dia penyanyi bagus, tp gw ngga ngefans-lah... Cuma, dia kan dianggap simbol kebersahajaan, selama ini....ternyata....

Abis ngobrol itulah gw terpikir buat posting topik yg ga biasa ini. Padahal postingan soal ledakan baru di lumpur panas Lapindo udah ada di kepala. Juga batalnya penjualan tiga anak perusahaan Bumi Resources (KPC, Arutmin, Indocoal) ke Borneo Lumbung Energi yang gw yakin sangat politis dan pasti terkait bencana lumpur Lapindo. Ah, Bakrie emang m****t! Ga cuma pinter memiskinkan orang tapi juga pinter bikin pelaku di bursa saham ketar ketir.

Ah ya...balik ke soal dua artis tadi. UANG-kah pemicunya ketika Siti memutuskan menikah ma duda kaya itu? Apa iya kebahagiaannya cuma karena mercy itu? Ih, penting ga seh dibahas?

9 komentar:

mataharitimoer mengatakan...

gue nanggepin soal Siti Muhammad Mercy aja ah. Selama ini bini gue dan temen2nya menjadikan mpok Siti sebagai simbol artis teladan. udah cakep, suara oke, dan selalu berpenampilan sederhana.
setelah Mok Siti kawin, hehehe... mereka semua kaget...
Sejauh pengalaman gue begaul sama kalangan artis (taon 2001-2002) yang namanya JAIM itu wajib banget. jadi, gue gak bisa percaya gitu aja dengan penampilan artis yang kelihatannya bersahaja, baik hati, pokoknya yg protagonislah. Tetap saja mereka menjadikan HARTA sebagai pertimbangan untuk mengambil keputusan... semoga ada juga artis yang gak seperti gue anggap.
Postingan gue juga menyoal artis tuh... bisa bareng gini...

may hendrawati mengatakan...

katanya hak siar pernikahan Siti mahal banget dijualnya, kemaren temen gw ngirim itung2ngannya tapi gw dah delete emailnya..Yang jelas dari menjual hak siarnya aja Siti udah untung banget, jutaan dollar hitungannya...

uang :(

Anonim mengatakan...

intinya...

Dian, maukah kamu menikah denganku, sayang ?


http://yoyok.web.id

toga mengatakan...

bener, jaim emg sindrom (atau pekerjaan?) artis, dan siti melakukannya dengan sungguh teramat sempurna... bisa-bisanya gw kecewa :P

seperti rembulan (dan penakluk-penakluk hati itu) mereka hanya menunjukkan sisi benderangnya kepada dunia, selama-lamanya...

hanya jika kita punya kesempatan ke sana, seperti neil armstrong--beneran ngga sih dia sampe ke bulan--kita bakal lihat kerutan-kerutan kusam di wajah dewi malam itu...

gw ngga protes siti nikah sama siapapun, termasuk ama gw, misalnya... tapi ....untuk orang sekaya dia pun, uang ternyata masih demikian bertenaga...

_______________________________
ps: makasih untuk klarifikasi bahwa temen ngobrolmu itu cowok, karena dalam postingmu itu, gw kok kesannya "wanita" banget :D

tito mengatakan...

Buat nikahin Dian harus berduit juga nggak, mbak? Kalo beliin mercy nggak kuat. Kalo cuman nggambarin mercy boleh-boleh aja. Ane mo daptar.

danudoank mengatakan...

uang, lagi-lagi uang... siti kan juga manusia, halah, yang butuh uang... *ngawur mode on*

puput mengatakan...

soalnya, mbak..yg muda, cakep, body masih kenceng, belum tentu bisa beliin mercy..ya nggak?ya nggak?ya nggak?iya enggakkkk???!!!

kecuali diaaaaaaa(n) mengatakan...

yang selevel dengan dian???
pasti yang yg terlintas di otakmu http://rich-imran.info toh?
ngaku moko deh...

Anonim mengatakan...

wah siti kan emang matre,dimalaysia tuh sedikit sekali fans dia.kelihatanya dia sangat bersahaja tapi jauh dia jauh dari segala kebersahajaan.dia tak akan pernah lupa masa kecilnya yg penuh kemiskinan dan tak mungkin dia akan menikah hanya dengan pria yg tidak punya harta,for me she is a loooser!!