Selasa, 20 Juni 2006

Berkarib dengan Bencana

Hari ini 20-06-2006. Berita yang ditunggu tak kunjung datang. Malah musibah kian akrab di telinga. Pagi-pagi kk gw sms, ngabarin rumah tante gw, sodara mama kena banjir. Sampe jam 11 siang ga ada kontak. Telpon rumah ma hp sodara2 yang laen juga ga bisa dihubungi.

Tapi gw lom ngeh. Lama2 sms, tlp dll datang bersahut-sahutan. Banjir sampe atap. Air bah datang tiba2 jam 2 malem seperti tsunami. Tanah longsor dimana-mana. Sinjai terisolir. Jembatan putus semua. Sudah tujuh mayat. Sembilan mayat. Banyak mayat tapi baru 30 yang teridentifikasi. Satu kampung cuma dua rumah yang masih utuh, lainnya terseret banjir.

Hari mulai malam. Pak Anu juga meninggal, hanyut ma rumahnya. Di kampung anu, 20 rumah hanyut lengkap dengan penghuninya. Beberapa meter dari rumah, tanah tanah longsor. Kk gw udah ngungsi. Rumah2 sodara Bapak belum ketahuan nasibnya, kabarnya tempat mereka tertimpa longsor.

Makin malem, gw makin pening. Belum ada kabar dari mama dan sodara2 mama, sodara2 Bapak, nihil, semuanya! Omigad, apa yang bisa gw lakuin saat jauh gini? Berharap daftar nama korban? Udah dibilang, kampung gw terisolir. Ga bisa nelfon ato apapun. Berita di dotcom terbatas karena ga bisa nembus ke sana. Jembatan2 putus dan empat kabupaten lain sebelum kabupaten gw dari arah Makassar juga kena musibah yang sama. Tapi tetep daerah gw paling parah.

Omigad...plisss! Kenapa bencana makin akrab kini? Gw berusaha ga panik. Tapi denger suara kk gw ditelpon yang panik karena tiketnya dari Singapura-Jakarta ga bisa dimajuin, gw ikut panik juga. Gw juga kesian ma adek gw di Jatim. Lha, gw lebih kesian, besok bisa dapet tiket ga?

Pliissssss.....jangan panik. Gw nulis blog biar suara2 gila di otak gw bisa keluar. Mending gw nulis di blog biar tangis gw ga meledak. Begoooooooo...selalu gini. Semalem udah dikasih "tanda" tapi pura2 bego dan mengabaikan kata hati. Harusnya gw udah mesen tiket dari kemaren saat mimpi itu datang. Begooooooooooooo....

9 komentar:

ester mengatakan...

Yati, be tough ya...
semoga badai cepat berlalu....

yoyok mengatakan...

turut bela sungkawa yat...

may hendrawati mengatakan...

yang kuat..yang sabar..semoga keluarga, saudara, dan semuanya diberi ketabahan dan kemudahan.

take care di jalan yah

puput mengatakan...

so sorry to bumi pertiwi, semoga keluarga baik ya mbak..

josephina mengatakan...

semoga selamat semua..
ikut mendoakan :)

.................... mengatakan...

ketangguhan luar biasa; bisa tetap menulis di saat kondisi seperti itu. aku mungkin tak akan pernah mampu...

dahlia mengatakan...

iyah..liat di tipi...hiks
SEMANGAT !!! yah...

Ifoeng mengatakan...

Yang tabah ya...

Mbilung mengatakan...

haih ... sedih