Minggu, 28 Mei 2006

Pi, gimana kabarmu dan Jogja nan nyaman itu?

Pi, terakhir kita chat, kita agak marahan ya? Gw pikir, mungkin sama kek biasanya aja, abis ribut2 kecil karena sedikit salah paham, chat berikutnya kita udah lupa sama sekali. Kita sering banget kek gitu. Soalnya, chat suka ga nyambung sih. Seperti…berteriak ke temen di luar angkasa, dia cuma denger akhir kalimat kita yang bergema dan temen kita salah menangkap lalu kesalahpahaman pun terjadi.

Gw kangen pi, suer….! Lu bukan sekedar temen chat ber-pipi-cempluk. Terlalu banyak hal yang gw ceritain ke lu (cuma ke lu) dan gw pun akhirnya tau banyak tentang pipi. Padahal, tukeran pic pun kita blom pernah ya? Nama real pipi pun, gw ga pernah tau, banyak versi sih pi. Tapi itu ga penting, yang penting adalah persahabatan kita, meski hanya cyber.

Pi, tadi pagi gw dikabarin adik gw satu2nya itu kalo di sana lagi gempa. Gw lom ngeh, karena adek gw lagi di Kediri, padahal pusat gempa ada di Jogja. Makin lama nonton berita, korban makin banyak. Dan gw panik karena nomer2 telpon yang pernah lu kasih ke gw, ga satu pun yang bisa gw hubungi. Gw sms ke nomer matahari terbit itu, tapi juga ga berbalas.

Lalu gw sms ke mas yang di Solo, temen chat kita di room juga. Tapi dia ga tau nomer telpon pipi. Lalu, setelah gw bongkar2 semua file yang mungkin menyimpan nomer telpon yang bisa dihubungi, gw nemuin nomer DELETER itu (lu tau kan pi, siapa dia?). Dari dia gw dapet kabar kalo lu baik2 aja meski sedang ketakutan dan sudah siap mengungsi sore itu.

Tapi gw ga puas pi, gw kuatir banget mikirin lu. Sumpah, lu salah satu temen terbaik gw! Gw sms lagi ke nomer yang dikasih ma abang yang ternyata blom ter-DELETE nomer telponnya itu, tapi juga tak terbalas. Piiii…satu kataaaa….aja pi, gw bener2 pengen tau kabar lu pi! Gw juga terus nungguin id lu tiba2 nyala di kompi gw…tapi mungkin mustahil (hari itu).

Pi, malem datang. Kata presenter di tipi, belum ada bantuan yang datang buat pengungsi. Listrik padam, air juga. Menyedihkan Pi, sekaligus bikin sebel. Bantuan yang buat pengungsi Merapi saja ga pernah nyampe, sekarang ada bencana lagi. Presiden yang gagah tapi ga bikin gw ngefans itu emang udah datang ke sana, tapi bantuan negara asing sepertinya lagi-lagi akan tiba lebih cepat.

Kali ini dari Australia. Dulu di Aceh, dari Amerika. Dua negara yang selalu kita hujat tapi selalu punya empati lebih besar dan nyata. Udahlah, buang curiga itu! Alasan kemanusiaan kali ini bukan akal-akalan dibanding alasan kemanusiaan buat manusia tua di jalan nan harum di Jakarta sana.

Ah, kenapa pula daerah istimewa selalu kena bencana ya Pi? Mungkin Aceh dan Jogja juga istimewa di mata Tuhan kali Pi, makanya dikasih cobaan. Sama istimewanya buat gw karena di Aceh ada sahabat kita, Yuko dan di Jogja ada lu, Pi.

Tapi barusan gw liat di tipi, ada banyak daerah di Aceh yang penduduknya masih tidur di tenda. Padahal udah lebih setahun ya Pi. Ah, semogalah Jogja ga sampe gitu ya Pi. Semoga Jogja cepet kembali nyaman. Trus kita bisa kopdar, gw bisa nagih sweater coklat rajutan Pipi, trus kita belanja buku di shopping. Ah, semoga kerinduan kita pada Jogja nan nyaman cepet tuntas ya Pi, Amiiiin!

7 komentar:

lemes mengatakan...

amen...

gagahput3ra mengatakan...

ada kabar terakhir?

ester mengatakan...

sabar aja yat
emang kalo kondisi kayak gini komunikasi dan transportasi susah
mudah2an mereka gapapa disana

DeJaBlue mengatakan...

sedih...pangeranku juga lagi disana..untungnya gak kenapa-kenapa...

Luigi mengatakan...

Sepupuku juga ada di Jogja, alhamdulillah baik dan sehat meski rumahnya ancur.. :) - seneng udh bisa di tengok di blog, saat ini saya baru aja tiba di Accra, ghana dlm perjalanan kembali tugas di Liberia.. salam hangat dari afrika barat!

BuRuNG mengatakan...

Yati... lo udah dapet kabar tentang si Pipi itu belom?? Punya nomernya yang paling baru? klo punya, sms-in ke gw ato lewat sallow yak! okay let me introduce myself, BuRuNG, hihihi..

Btw, nice place... Linked!

Anonim mengatakan...

hmm..bagus juga namanya "pangeran kegelapan"...
btw, tanpa melihat si Titik anak sopo...saya lihat emang terkesan dipaksakan, doi gak tahu bola tapi jadi host...hmm..sayang sekali SCTV kok jadi menjatuhkan image senidri

rusle'
www.noertika.wordpress.com