Selasa, 14 Maret 2006

Jumat Kelabu

Ada apa dengan hidup gw sekarang?
Yup, mulai tahun baru hijriah kemarin, hari baru Bulan Februari, dan tempat tugas baru, begitu banyak kerikil kecil dalam hidup gw. Postingan gw jadi mirip cerita bersambung. Sakit, gamang, ditinggalkan, meninggalkan, penyesalan, badai enggan berlalu, adalah cerita2 yang mewarnai hari2 gw.

Ga heran kalo temen gw bilang “deket ma gw mengerikan, penuh hal2 buruk” seperti gw tulis di badai masih betah. Temen yg sama juga berkali2 ngomong kalo hidup gw sejak 1 Februari itu bener2 berantakan. Hidupku berantakan…(ayo, dinyanyiin…). Yup, berantakan, dan sangat terlihat dan terbaca oleh siapa pun.

Jumat lalu, sepertinya makin berantakan. Elang itu telah terbang. Padahal ingin kucoret langit dengan namanya. Detak hidup gw terhenti sejenak dan kini makin ga teratur.

Sabtu besoknya, gw coba lupain semuanya. Gw ikut nongkrong di Tobucil setelah nonton pementasan Menunggu Godot karya Samuel Becket oleh Teater Cakrawala yang dilanjutkan dengan diskusi. Tapi hati dan pikiran gw ga pernah di sana. Blank….

Minggu, masih linglung. Gw sempet ditegur seseorang karena selalu menghela nafas panjang. Gw napa ya? Sesek banget dada gw. Uring2an kata si Minke (:p puas lu, gw sebut lu Minke…semoga Pramoedya ga keberatan).

Minggu petang, gw ke tempat temen (cowok) yang mo acara lamaran. Biasanya gw males acara ginian tapi berhubung dia temen gw banget dan cuma gw orang kantor yang diundang, gw dateng. Skalian gw pengen ngliat prosesi membangun sebuah komitmen. Sapa tau gw berubah pikiran…hehehe! Selamat ya Di, slamat ya Sri…semoga bahagia, amiiiinnnn!

Senin…masih seperti kehilangan akal sehat. Setengah hari gw di bandara nungguin temen pulang dari Jogja. Untungnya ada oleh2 buku, thanks ya ‘Ngie! Tapi seharian burem…beberapa kali nyaris ‘celaka’.

Sore, ada sms. “sori baru ngabarin. Nyokap gw dah ga ada, Jumat kemarin jam 11. Doain dia ya biar bahagia di sana…” Innalillahi…! Gw rasanya marah banget ma diri sendiri. Ada ga sih gunanya gw jadi temen?

Sms tadi adalah salah satu temen yg gw ceritain di badai masih betah. Dia sempet minta tolong sesuatu ma gw, dan gw ga bisa bantu. Ya Allah, nyesel lagi gw…meski ga sedahsyat penyesalan gw pada postingan sms dan imel yg ga kebaca.

Sampe malem…dada gw masih sesekkk…! Dan seperti sebulan lebih belakangan ini, gw ga bisa tidur. Insomnia menyerang lagi. Lebih hebat dari tahun lalu. Dan ga ada temen buat berbagi. Gila!!! Dan besok, mata gw pasti bengkak lagi.
Gw napa sih? Ada apa ma hidup gw?????

* Ternyata bener….Yang paling deket dengan kita adalah kematian. Dan yang paling jauh dengan kita adalah masa lalu. Kematian bisa datang kapan dan dimana saja. Tapi masa lalu tak bisa kembali meski baru sedetik lalu….

1 komentar:

ungulila mengatakan...

Hidup kadang terlalu kejam jika sangat tegang menghadapinya. Cobalah sedikit lebih rileks, agar Hidup Lebih Indah (ngutip judul sebuah buku)