Jumat, 06 Januari 2006

Trauma dan Phobia

Sejak ketahuan punya kolestrol dan tryglyceride tinggi jauh melebihi ambang normal, gw sebenernya dah brenti maem bakso. Padahal, bakso kek jadi makanan sehari-hari gw. Ga afdol deh kalo ga makan bakso sehari semalem. Sebelumnya juga pernah brenti sih karena gw jadi pelanggan typus dan ga boleh maem yg pedes2.

Tapi selalu aja gw pura2 lupa ma pantangan itu karena gw bisa sakaw ga maem bakso. Oktober kemaren ketika Bu Dokter mendiagnosa endometriosis gw lumayan parah karena menyebar di dalem dan di luar kandungan, lagi2 gw janji brenti total maem bakso.

Sesekali sih tetep bandel, apalagi endometriosis gw udah lumayan bersih. Tau2 muncul satu lagi penyakit lain bulan lalu, myomauterus atau tumor jinak, lagi-lagi di rahim gw. Kali ini gw pucet. Tapi masih sempet aja maem bakso lagi, mungkin tiga kali sampai hari ini.

Beberapa hari belakangan, tipi rame berita soal boraks (hush...bukan berak lho...ga lucu ya...) dan formalin. Lalu, salah satu tipi swasta (mang masih ada tipi negri?) nayangin soal bakso tikus. Asli gw muntah! Abis itu gw janji bener2 ga maem bakso lagi. Tapi dua hari setelah itu, gw kelaperan malem2 dan pengeeeen banget mam bakso. Gw belilah ke tukang gerobak. Tapi abis itu gw icip satu sendok, trus gw buang.

Ga sadar kali yang punya tipi kalo tayangan itu bikin abang2 bakso yang masih punya kejujuran dan niat baik makin terpuruk karena jualannya ga laku. Sebenernya sih, gw ga pernah bener2 kapok ma isu2 kek gini. Dari beberapa tahun lalu, bakso tikus emang udah pernah rame di Jakarta ma Tangerang. Di Makassar ma Samarinda juga ada bakso kucing. Tapi gw selalu bisa cepet lupa dan terus maem bakso. Entah dengan bakso tikus.

Padahal, kucing juga termasuk salah satu dari banyak hal yg gw ga suka atau gw hindari. Tiap liat kucing, kalo bisa gw ngacir deh dari tempat itu. Kalo tetep deket2, pengen nimpukin. Gw pernah kena cakar soalnya. Dan gw jijik liat kucing mbrojolin anak2nya, abis itu dijilatin darahnya, trus anak2 kucing yg masih merah2 itu dipindahin satu-satu ke tempat yg lebih nyaman dengan menggigit lehernya. Heran, kok ga putus ya, padahal gigi kucing kan tajem2.

Kalo tikus...iiih...paling jijik deh. Pas gw chek up dan USG ke Bu Dokter Bulan November 2005 kemaren, ada tikus dikolong bangku ruang tunggu. Ga sadar gw langsung jejeritan dan nangkring di kursi, ga mo bergerak sama sekali. Ibu2 hamil yang lagi ngantri kek gw semua terpingkel2 ngeliat gw yg puceeeettttt banget. Biarin dah diketawain.

Ada lagi yang bisa bikin gw terbirit2. Uler!!! Kalo yg ini karena trauma masa kecil. Rumah gw di kampung, dulu letaknya paling ujung di pinggir hutan. Waktu itu gw blm masuk sekolah, masih kecil, adek gw aja lom lahir. Suatu pagi gw ngotot ikut mandi ke sumur yg dekat hutan padahal di rumah ga perlu nimba aer karena pipa-pipa kecil mengalirkannya langsung dari sumber mata air.

Tapi mandi ke sumur deket hutan itu seperti piknik buat gw karena gw bisa sambil metik jambu atau strowbery hutan, bisa maen air puas2. Singkat cerita, gw ngikutin tante gw dari belakang dengan girang. Di kelokan setapak, gw lari2 kecil mendahului tante gw. Tau2 dari semak disamping kanan gw, nongol uler super gede dan puanjaaangggg... sedikit lebih kurus dari tiang listrik...atau seukuran tiang telepon deh, persis!

Palanya tuh uler, berdiri sama tingginya ma gw dan ngincer kepangan rambut gw yg menari2 kek mengejek sang uler. Ulernya makin marah dan ngejar gw yg langkah kakinya ga seimbang. Tante gw hanya bisa histeris, sementara nyokap yg denger jeritan tante gw sampe pingsan2. Gw lupa persisnya, mungkin dibacain ayat ato apa, tau2 uler berbelok ke arah jurang mengakhiri ketakutan gw yg serasa bertahun-tahun. Hufh...!

Kalo phobia...ketinggian, itu udah pasti. Naik eskalator, dah pasti gw agak2 gemeteran. Apalagi kalo naik jembatan penyeberangan. Tapi gw pernah serasa jadi pahlawan di jembatan penyeberangan. Demi dapet angle foto yg bagus, gw motret dari atas. Udah pasti dengan lutut gemeteran. Abis itu, gw lari kenceeeeeng ke ujung jembatan. Sendi lutut gw rasanya mo copot tapi gw berhasil ngalahin rasa takut gw.

Phobia lain yg kata temen gw sangat aneh buat 'jagoan' kek gw, gw takut ma boneka. Gw ga bakal mau lewat tempat boneka2 kalo ke mall. Kalo terpaksa nemenin temen, itu asli cobaan buat gw. Salah satu temen gw udah pernah ngerasain gimana dinginnya tangan gw di tengah pelototan boneka2 ga bernyawa itu. Acara belanjanya jadi ga asik karena ketakutan bodoh gw. Ampun deh....!

3 komentar:

tikabanget mengatakan...

hehe..pelanggan tipuss??
wah, sering makan cacing nih???
:D

savana mengatakan...

huahahhahhaha :))
timun punya kelemahan juga yaa
terus aja makan baso nya, sayang pelanggan baso pada berkurang nih :P

Nyong Etis mengatakan...

para abang/tukang baksoaso tikusais plus boraxzi plus formalinites, kira-kira trauma atau phobi nggak ya abis pemberitaan enih?
mudah-mudahan, traumanites en phobitikes para tikus dapat terobati abis razia-rizio entuh!
iya,trims banget loh Bu, udah ngluangin waktu nyamperin nyang lagi baru belajaran enih!