Minggu, 15 Januari 2006

Mata Rantai atau Palu Arit?

[dibikin di tempat tidur, minggu pagi (15/1-06) sambil sms-in seseorang…]

Sabtu sore, lagi2 hujan mengguyur bumi. Gw dan temen gw yang lagi mo nyari kado buat baby dua temen gw yang lain terpaksa berteduh di depan sebuah gallery ponsel. Skalian gw ngirim pulsa buat temen si pembuat peta perjalanan kemarin sebagai pengganti oleh2 karena kami ga sempet ketemu sebelum dia pulang ke Manado. Abis ngirim pulsa, kita sms-an.

Dia : Jadi pindah ke T** J****** P***?
[Dia nyebutin nama media nasional yg pernah gw sebut2 sebagai tempat hijrah setelah resign dari sini, masih satu grup]
Gue : Sepertinya gitu, napa?
[gw jawabnya agak2 moody…masih gamang dan ga mateng dgn rencana ini]

….diem agak lama…dia baru bangun tidur…atau sms satu ini dibikin agak berat…hehehe…entahlah!

Dia : Co, mungkin terdengar agak romantis, kau tidak boleh sampai jatuh frustasi atas apapun. Karena kau sudah jadi salah satu mata rantai gerakan anak muda
[bah…romantis katanya? Hahaha…dasarrrr. ‘Co’ singkatan dari ACO, panggilan gw dulu sebagai konsekuensi ke-tomboy-an gw…bukan ketombean lho…]
Gue : Mata rantai? Palu arit aja deh…hahaha! Gw pengen konsen jadi penulis, gw ga mau lagi terikat pada sebuah konglomerasi, gw siap miskin
[jah…gw mimpi di hari gerimis lagi, bukan siang bolong. Konsen jadi penulis kata gw? Hahaha…mimpiiiiii kali ye!]

Yup, lagi2 ketidak-PD-an gw nongol dengan tidak sopan. Tapi juga tidak tau mau menjadi apa yang lain. Padahal tanpa sadar gw dah nyiapin perangkatnya beberapa hari lalu. Gw dah punya kamera, laptop, dan semua yang dibutuhkan buat kerja independent [katanya…]
Hiks…lucu, setelah punya semua itu, gw malah ga nulis2, bingung dan gamang. Blog ini aja dah seminggu ga ada postingan baru.

Cita2 gw dari kecil apa sih? Abis baca Laskar Pelangi-nya Andrea Hirata, gw jadi kerja keras nginget2 apa cita2 gw dulu. Weks…taunya cita2 gw jadi wartawan yak? [info ini nyelip di salah satu diary usang gw zaman SD atau SMP, ga tau deh]

Dan gw jalani semuanya tanpa sadar. SMP bacaannya buku2 detektif punya Enid Blyton, biar bisa nulis investigative reporting…hiks…asal disambung2in nih…! SMA gw bacaannya otobiografi orang2 ternama dunia, cerita perjalanan, dll. Hmm…udah terarah ya? Hehehe…lagi2 GR gw…!

Kelar SMA sebelum kuliah, gaul ma orang2 kuliahan yang kerjanya demo ma bikin bulletin propaganda. Pas kuliah, ngambil Ekonomi jurusan Manajemen konsentrasi Sumber Daya Manusia. Tapi jarang masuk kuliah. Kuliahnya di jalanan ma di sebuah pojok kampus yang kumuh dan dianak-tirikan rektorat karena terbitan2 nakal yang membahayakan para status quo. Panggilan rektorat, kepolisian, Bakorstanasda, dll, dah berkali-kali kami jalani.

Hmm…jadi nostalgia. Intinya, ternyata dari awal, gw dah ngikutin jalur yang ‘menyesatkan’ ke dunia tulis menulis. Kalo kata orang dikampung dulu, jadi penghayal atau pengarang. Weks…padahal gw lom pernah ngarang, hahaha…! Semua yg gw tulis, fakta, sodara2! Gw pengen bisa nulis cerpen tapi ga pernah PD, ngayal dan ngarang.
So…gw sms ke temen gw tadi mo konsen jadi penulis, itu ide dari mana? Gubrakkk….!

3 komentar:

Anonim mengatakan...

ngebet bgt jadi penulis? gmn kalo sebagai debut, terbitin aja kumpulan postingmu ini. bagus-bagus kok... kalo boleh usul, judulnya "Diam yang Paling Bergerak". Gw ngelamar jadi asisten penyunting deh, atau penerbit? huehehehehe... (toga)

Yati mengatakan...

yeee...nongolnya disini doang...gimana bisa ngobrol?

Anonim mengatakan...

Very cool design! Useful information. Go on! tattoo removal oakland us angels dresses Amateur webcam ffm Wellbutrin and zyprexa Bentley body sheet metal Discount phentermine manufactured by disebsin ferrari tractor forums Dateline neurontin for citalopramescitalopram seropram celexa lexapro cipramil Remote access case study answer guide cisco Security systems australia Debt equity mix Auto leasing to buy Prozac class action lawsuit Peugeot 407 tunning