Minggu, 22 Januari 2006

Onanilah di Kamar Tertutup

Negeri nan elok ini tak hanya menyimpan banyak legenda, cerita sedih, kekerasan dan korupsi. Tapi juga buanyak banget cerita lucu yang bisa diikutkan kontes ato idol dan semacamnya.

Yang penontonnya lagi rame sekarang, soal ciuman. Ups…jangan2 nulis kata ini aja gw bisa kena denda yak? Melanggar aturan soal pornografi dan pornoaksi. Hiks…ciuman bibir di depan umum bisa denda Rp 250 juta lho…. Kalo yang ciuman suami istri…bakal dihukum juga ga ya? Padahal duit segitu dah bisa beli rumah buat dipake ciuman…hihihi.

Trus ada lagi…mempertontonkan alat kelamin, pantat, payudara, sengaja telanjang di depan umum…matilah orang Papua sana, penjara bisa ga muat. Tapi setidaknya, dalam penjara makanan mereka ditanggung. Ga perlu lagi kelaparan kek di Yahukimo. Sukur-sukur kalo tujuannya memang biar mereka ga kelaperan lagi.

Nah, ada lagi. Melakukan masturbasi atau onani dan berhubungan seks di muka umum, dendanya sampe Rp 500 juta atau sampai 10 tahun penjara. Yeee…Cuma orang yg ga waras kali yang mo onani di depan umum? Onanilah di kamar tertutup sodara2..hahaha. Yang tetep nglakuin itu di depan umum, jelas orang gila, apa mereka juga kena hukuman?

Trus, yang terakhir…pemicu awal RUU Pornografi dan Pornoaksi ini digodok cepet2, soal goyangan Inul. Hmm…ga pernah kali jalan ke kampung2. Yang jauh lebih erotis dari Inul tuh bejibun. Sial amat yak jadi Inul? Padahal temen2 laki gw ngakunya ga napsu tuh liat goyangan Inul. Biasa aja, malah jadi lucu.

Jangan2 cuma Bang R nih…yang napsu? Udah tiga taon itu2 mulu dimasalahin. Dia ga sadar, biar lagi pake kain putih kek pakean ihram di panggung lengkap dengan gitarnya, Bang R kan suka mamerin dadanya yang berbulu. Hihihi…itu kan aurat bang dan ngundang napsu banget….napsu buat nonjokkk!!!

Emang sih, itu baru RUU, masih dirancang. Tapi siapapun di negeri ini udah hapal bener kelakuan pembuat UU ini. Kalo ga digedor2, ya lewat gitu aja. Dilarang ke Mesir, eh ngumpet di bandara. Eksekutif juga sama aja, kalo ga diteriakin soal pungutan Rp 50 per liter minyak tanah, ga brenti. Kemana tuh duitnya? Belum lagi soal beras, SUTET…huh, ribet deh.
Hmm…mungkin bener kata Inul, goyangan kok diurusin? Napa ga ngurusin orang miskin dan yang kelaperan aja? Hidup Inul…..!

9 komentar:

~fitri~ mengatakan...

Setuju! Hidup Inul! Hehehe, pokoknya saya pendukung FPI deh alias Forum Pembela Inul!! :b

Rho Mayda mengatakan...

bagus nih tulisannya ;)
hehehe... susah kadang mbedain yang 'penting' dan yang 'penting banget'

Anonim mengatakan...

=dD=
Pertama2 maaf ya klu tau2 ngisi komen ttg postingan ini agak mmm…nyolot. Dan membuat perkenalan kita jadi agak2 gak sedap. Tapi … tetep gw mau kok mengenal dikau lebih jauh )& semoga lo juga). Mungkin dg membaca postingan yg lainnya gw jd tau siapa lo :-)
gw baru tau klu ternyata perbuatan2 aneh itu dah ada UU-nya. Dan dendanya gede lgi. Wah bagus tuch. Jadinya kita bisa lebih waspada dan mmm…lebih beradab lah drpd binatang. Coba pikir dech klu kegiatan2 aneh itu dilakukan secara terang2an apa jadinya Negara Indonesia tercinta ini? Sekarang aja dah gak karuan, apalagi klu gak ada UU. Bisa2 makin gak bener. Malah gampang diambil alih atau dijajah o/ bangsa besar baik secara diam2 maupun terang2an.
Emang sich sekarang ini kta lagi hidup di zaman yg sepertinya masalah gak ada habisnya. Hidup di lingkaran setan. Kita selalu menggembar-gemborkan pemerintah atau orang2 besar sptnya gak peduli dg nasib rakyat. Terkadang suka memperbesar masalah yg sebenarnya cuma masalah kecil. Ambil contoh kasus kembalinya perseteruan antara inul & roma. Dari awal gw liat kasus spt itu gak bakalan pernah selesai dg sempurna. Pasti setiap orang akan menguak luka lama. Entah itu siapa yg memulai.
Gw ngomong ini bukan sebagai pembela roma. Gw berdiri sendiri. Gw juga gak suka dg kelakuan roma yg menguak luka lama itu. Tapi kalu gak spt itu mungkin si inul dan kroni2 gak bakalan pernah sadar. Gw gak mau ngomentarin inul aja loh. Masih banyak penyanyi dangdut atau artis2 lain yg berperilaku tdk senonoh dalam arti kata mempertontonkan aurat mereka. Ataupun orang2 di belakang inul dan mereka semua yg malahan menuntut mereka untuk tampil spt itu supaya “dagangannya laku”. INGAT loh artis2 itu punya management yg lebih pinter drpd si artis itusendiri spy mereka mau sukses.
Kalau ente bilang roma sama aja mempertontonkan aurat, ente harus liat lagi bahwa aurat laki2 itu dr pusar sampai mata kaki. Tidak spt perempuan. Pernah gak lo mikir kalu mereka tetep berpakaian minim ataupun ketutup tapi tetep ketat itu sama aja mereka gak berpakaian. JANGAN bawa2 artis luar ya sbg bandingan. Mereka dr awalnya emang dah murtad. Kok kayaknya melenceng ya? Malah jadi ngomongin batas aurat. Sori kelewatan.
Gw bicara ini bukan karena gw dah merasa sempurna. Gw masih jauh dari sempurna, dan sedang mencoba ke arah sana. Memang banyak masalah yg menjurus ke arah pornografi dan pornoaksi lainnya di INDO. Dan bukan tugas mereka aja para pembesar di PEMERINTAHAN untuk mengatasi. Tapi seluruh rakyat. Ya…kita2 juga ujung2. diam gak bakalan menyelesaikan masalah. Meporak-pprandakan juga gak menyelesaikan masalah. Bagus udah ada UU yg mengatur itu semua. Tinggal kita aja yg mematuhinya spy INDO ini lebih indah. Dan kita yg merasa lbh tau masalah2 lain sebaiknya juga memberikan opini/aspirasi/komentar. Contohnya akan dikeluarkannya majalah PLAYBOY INDONESIAN VERSION. Dengernya aja dah serem, apalagi kalau itu bener2 terjadi. Ayo donk kita yg pengen Negara kita lebih beradap bersikap lebih berani untuk menolak ini. Dan juga majalah/tabloid/Koran yg jelas2 memperlihatkan pornografi dan pornoaksi.
Jangan kebanyakan marah2 ngeliat kerjaan mereka gak becus. Karena siapa tau kita lebih buruk dari yg mereka lakukan.

Awan Diga Aristo mengatakan...

mmm... yaa... soal artis2an dan gosip2nya, gw pribadi sih, bodo amat, emang artis kaga ada yang bener. Yang jelas pihak manajemennya inul udah berhasil dalam 1 hal, mempopulerkan nama inul dan menjadikan dia martir dalam hal goyang2 pantat. yaaah... semakin banyak pendukung kan semakin mahal harga dia. semua cuma soal duit.

tapi gw setuju soal onani, lakukanlah di kamar tertutup... yaah...ternyata manusia memang cuma hidup untuk bagian perut kebawah.

b. gundul S. Farm mengatakan...

walah, sampeyan bener. kadang pemerintah tuh bingung mana yg harus diprioritaskan dulu

Ifoeng mengatakan...

Masalah Rhoma vs Inul emang ga'ada matinya...Cing! :-).
Opini massa jg terpolarisasi sebagian ke FBI (Fans Berat Inul), terus sisanya ke ABRI (..bukan tentara, tapi Anak Buah Rhoma Irama heheh).
Tapi masalah kayak gini bukan barang baru.
Ini lagu lama cuma dirilis ulang aja.
Ingat saudara-saudara Seks itu punya nilai jual.
Belum lagi media yg berpacu berlomba menaikan rating.
Masalah per-pantat-an (titt...sensor)itu emang menggiurkan.
Malah bisa dijadikan industri segala.
UU Pornografi jg mungkin pd akhirnya ga'kan bisa lepas dari unsur bisnis.
Jadi gimana dong?!.

go-blog mengatakan...

test biji kates (*pake suara Bang Rhoma*).....

Rhoma dan... klik aja nih Nah,,,, ;iat kedua orang itu, ehee, aku ABRI (anak buah Rhoma IRama) yang aku liat dari dia hanya Hasil karya seninya dia, diakui ga diakui dia adala memiliki andil besar dalam seni indonesia.. adapun kepribadiannya aku ga terlalu memikirkannya... lagian tulisan para sahabat selalu saja seperti membuat suasana bak permaianan tom &jerry dohh... mari kita selalu intropeksi diri jangan terlalu dibawa emosi, sampaikanlah pesan agama anda ke masyarakat, kita semua mempunyai tanggung jawab moral. jangan sampai kita terbawa arus anarki dan arogan dalam menilai, jangan sampai kita selalu dijadikan bahan cercaan orang barat dan yahudi yang mereka jelas selalu berhasil memporak porandakan nasib akhlah Indonesia ini....Tiada kata yang enak dibaca selain saling menasehati antar kita.

Nirma hasim mengatakan...

ah..banyak hal yang bikin bete di negeri kita (saya ga mau sebut negara). karena terkadang yang punya power merasa mereka adalah negara, padahal konteks pemerintah dan negara sangat jauh berbeda

dyn307 mengatakan...

hahaha rame neh.. :))

klo mnurut gw seh slama rakyat ga nurut ma pemerintah ya kita muter2 disini2 aja. ga maju2. jadi apapun keputusan pemerintah ya ikutilah dg hati ikhlas. walaupun pada ga tau apa yg harus diprioritaskan. walau pada nguntungin diri sendiri.. walaupun bakalan berbuat zalim sama rakyat sendiri!walaupun kedengerannya sok-sok-an.
ikut aja deh. abisnya mo gimana?mo protes jg ga di denger. mo mogok jg bakalan di"bodo amat"-in.
hihihi

buat gw seh moralitas yg baik tercipta dr pribadi dengan dasar agama yg baik. saat semua org bermoral baik ya UU pornoaksi kek pornografi kek apa kek ga perlu lagi.

jadi ya....
~~ salam dangdut deh~~
hihihihi