Minggu, 22 Januari 2006

Gimana Kalo 666 ?

Sampe malem ini, gw masih aja gondok bin kesel plus sedih walau ga separah kemaren. Barusan gw abis jalan tanpa tujuan jelas, sampe rasa capek memanggil-manggil pulang ke peraduan. Tapi panggilan pulang gw tentu saja ga se-iseng suit2an para sopir truk, supir angkot yang mangkal di wilayah remang-remang itu. Eh iya, pas udah capek banget baru gw nyadar kalo gw dari tadi ngider di bekas pertokoan yang sekarang jadi tempat mesum. Pantes aja disuit2in…L

Tadinya gw jalan di pusat pertokoan lama, ke apotik langganan gw mo nebus resep dokter kemaren. Ternyata obatnya lagi abis. Kalo distributor aja kehabisan stok, gw harus nyari kemana lagi? Obat gw katanya emang agak jarang, mesti pesen dulu kalo pengen persediaan buat sebulan. Padahal sisa obat gw hanya cukup buat dua hari ini. Karena obatnya mahal, kalo pesen mesti panjar dulu. Huahhh…nasib tinggal di pedalaman. Gimana kalo ga dateng sampe Selasa besok? Akhirnya gw nyari yang jual per biji dulu deh buat cadangan.

And….bener kata tukang obat tadi, di apotik gede pun ga ada. Ya udah, balik kanan, pulang ke kost. Ternyata listrik padam. Gw sendirian, satu temen tugas ke Jakarta, satu lagi entah kemana, mungkin malem mingguan. Sendiri gini…rada serem. Tapi gw jadi punya waktu buat merenung.

Masih gelap…buka laptop, liat postingan kemaren. Ih…aneh deh tulisan Gw Bukan Anak Emas…ini seperti bukan gw. Kok cengeng gini sih? Kok kek bukan gw? Apa gw sekarang serapuh ini? Shit…hanya karena soal gini gw jadi seperti …….entahlah, ga dapet persamaannya. Gw jadi orang yang terkalahkan banget di postingan itu.

Tapi gpp….postingan itu ga akan gw apus. Biar menjadi pelajaran kecil buat gw bahwa (lagi-lagi) marah dan kesel tuh buang2 energi banget. Biar gw inget bahwa gw juga masih bisa secengeng itu. Biar gw belajar bahwa semua harus dipastiin dulu sebelum dijalani biar ga jatuh ke lubang yang sama. Biar gw belajar bahwa ga ada sesuatu yang bener2 bisa dipercaya di dunia ini selain pemilik semesta alam.

Juga, biar gw makin mengerti bahwa kesendirian bukan akhir dari segalanya. Hehehe…kan dari awal juga udah ga percaya komitmen? Malah udah pernah ngumumin ke beberapa orang. Udah pernah dipostingin juga di sini. Eh….Padahal gw baru nemuin ide lho…soal hari baik pertengahan tahun. Gw nemuin angka keramat. Gimana kalo niatan itu dipasin aja tanggal 06-06-06 pukul 06:06:06. Belai2n bangun pagi buat acara sakral itu, padahal siapa yang bisa menjamin komitmen yang dibangun itu ga akan runtuh? Apalagi pilihan harinya 666? Hiii…..serem ga sih?

1 komentar:

mm mengatakan...

wah jangan suka yang serem serem...