Minggu, 03 April 2005

Penyesalan

Sabtu, 2 April 2005

Tau ga sih rasanya kesel pada diri sendiri karena kebodohan kecil dan emosi sesaat?
Malam ini gw kesal ma seseorang yang terus menerus nge-sms-in plus miskol (maksud gw missed call gitu lho...). Abis gw bales sms-nya sekali dengan sedikit kasar, gw taro hp di bawah bantal biar bebas dari suara miskol dan sms-nya. Trus gw tinggal nonton deh...!

Jam 12 malem teng, gw mo tidur and baru inget ada hp di bawah bantal. Gw ambil buat ngecek....hehehe, ternyata penasaran juga ma balasan sms dari orang yang lagi dikeselin. Tau-tau muncul nomer lain yang ga dikenal. Hmm....lengkap dengan sms.

Innalillahi...telepon tak terjawab yang datang bertubi-tubi itu ternyata berita duka.
Kakak kandung bapak yang udah sakit bertahun-tahun, baru saja meninggal setengah sebelas malem tadi. Rasanya nyeseeeel tidak tahu lebih awal. Kenapa juga hp tadi kucuekin ketika sayup2 suaranya dari balik bantal memanggil2ku. Gw sadar, gw juga ga bakal bisa berbuat apa-apa kalo tau beritanya lebih awal, ga bisa pulang karena jarak kami sejauh ini, apalagi untuk mengembalikannya seperti semula.

Yang kuingat tentang beliau, dulu beliau orang paling bersih, paling telaten se dunia. Ga setitik debu pun bisa hinggap di dalam rumah, bahkan di halaman. Semua harus bersih, kinclong, sampe orang2 tetangga kami bilang, mereka bisa bercermin di halaman kami. Semuanya dikerjakan sendiri meski dirumah kami banyak pembantu [[[[[[....maaf, pasti orang2 ini akan protes kusebut pembantu, sebab mereka mengaku hanya mengabdi di rumah kami, mengikuti setiap langkah junjungannya, hingga tak peduli pada diri sendiri. Hidup mereka hanya untuk pengabdian. Padahal sengaja kusindir mereka dengan harapan mereka mau keluar dari perbudakan ini dan mencari hidupnya sendiri sebagai orang merdeka. Tapi belakangan kuketahui mengapa mereka menolak dimerdekakan. Ternyata di luar sana, kemerdekaan membuatnya terjajah oleh tuan-tuan yang lain dan dia harus bertahan sendiri. Tapi jangan-jangan kondisi ini juga buatan para majikan agar budaknya kembali mengemis padanya? Entahlah....]]]]]

Lalu debu-debu itu hilang dari rumah dan halaman kami, sebagian masuk ke paru-parunya dan kini meninggalkan penyakit menahun, asma dan TBC. Masa di akhir2 hidupnya, tak ada yang mau mendekat padanya, takut ketularan penyakit. Sebagian ponakannya, menantunya, terlebih cucu2nya, ga ada yang mau mendekat padanya. Termasuk orang2 yang pernah dihidupinya, disekolahkannya. Meski gw tau dia tak pernah pamrih, tapi hari-hari tuanya mengenaskan. Semua tega meninggalkannya berteriak2 di ranjang kesepiannya.

Gw ingat, pas gw pulang dari Bali duluuuuu banget pas masih kuliah, gw bawain oleh-oleh (murah), dan dia seneeeeeng banget. Sampe gw dipeluk erat2 dan bikin gw sesek. Dan setiap ada yang datang padanya, oleh-oleh itu dipamernya sambil menyebut nama gw. Padahal, kalo ga salah inget, oleh2 itu udah dituker ma yang lebih jelek dan yang sampe ke tangan dia udah yang paling jelek. Duuuuuh...maap, maap...., dosa gw:(

Trus, pas gajian pertama, juga masih kuliah waktu itu (cieeee....pengumuman nih hahaha) gw ngasih apaaa, lupa deh. Duit kalo ga salah. Itu pun udah dikurang2in setelah berdua ma abang gw seperti biasa, berniat iseng karena sebenernya uang pensiunan suaminya cukup banyak untuk dipakainya sendirian, tanpa harus diberi lagi oleh ponakan2 dan anak2nya. Duuuh...dosa lagi dah!

Yang ketiga pas gw pulang kemaren, pertama kali ketemu beliau setelah 1,5 tahun disini. Gw ngasih duit, wah.....ga nyangka gw sambutannya luar biasa. Gw dipeluk abis, pipi gw diusep2, sementara dua orang dibelakangku manatapku dengan khawatir, takut aku ketularan penyakitnya. Seneeeeeng banget dia sampe tuh duit dicium2 dan dibacakan doa2 buat kesuksesan gw. Abis itu gw ketawa2, soalnya duit itu kebetulan aja ada di saku, punya kk yang dititip ke gw. Jadi yang didoain kk gw karena sampe sekarang gw ga balikin tuh duit...! Pliiiiis....maapin gw tante...., sampekan maapku Tuhan. Semoga dia tenang disisi-Mu, Amiiin...!

4 komentar:

edi mengatakan...

sy turut berduka cita. semoga tabah n sukses selalu berkarir di tribun.

your fans,
edi

edi mengatakan...

sy turut berduka cita. semoga tabah n sukses selalu berkarir di tribun.

your fans,
edi

edi mengatakan...

sy turut berduka cita. semoga tabah n sukses selalu berkarir di tribun.

your fans,
edi

Anonim mengatakan...

Wonderful and informative web site. I used information from that site its great. video editing schools