Sabtu, 10 November 2007

Menunjuk Gajah di Pelupuk Mata

Bahasan blog soal kopas-mengkopas dan contek-menyontek lagi ngetren. Saya akhirnya pengen ikut gerbong yang rame itu sebagai penumpang. Saya pernah mengalami kejadian serupa. Postingan saya dikopas utuh di sebuah blog. Saya baru tau postingan saya dikopas, setelah diberitau Bu Polwan yang suka kebangetan ituh, hehehe. Rasanya? Aneh...seperti bertemu hasil kloningan setelah dewasa. Rasanya juga agak sebel karena aaya yang sibuk mikir untuk mencari isu lalu merangkai kata, eh, orang lain tinggal masang di blognya seolah2 sebagai hasil karyanya.

Tapi itu udah berlalu dengan penuh pemakluman (apalagi saya nyadar, postingan itu terinspirasi dari hasil liputan kawan saya di lapangan. walaupun bukan kopas, saya tinggal ngembangin bahan yang ada). Mungkin yang punya blog lagi ada tugas sekolah, belum bisa bikin tulisan sendiri, tapi konsen bikin blog, isinya tinggal kopas dari blog lain. Atau bisa jadi, kopas itu juga salah satu latihan, hehehe.

Lalu akhir2 ini, blog para seleb sibuk membahas kasus serupa, soal kopas mengkopas. Di blog seleb satu ini bahkan dibikin seperti serial. Mulai dari proses mengagumi sebuah blog, lalu membahasnya karena blog yang telah dicitrakan itu diduga blog yang hanya berisi kopasan. Seleb lainnya baru saja ngajak saya ngobrol soal itu. Maaf, kopas cetingan kami udah kehapus, tapi kira2 intinya seperti ini:

Saya: Soal kopas itu, sampe dibahas kek serial ya, Mas, di blognya Ndoro.
Mbilung: Kenapa sampe dibahas rame gitu?
Saya: Mmm...karena dia perempuan, cantik, jadi banyak yang kritik dan sirik
Mbilung: Kira2 kalo saya yang kopas, akan seramai itu juga ga?
Saya: Anda siapa?
Mbilung: Saya seleb
Saya: Mmm...kalo ketahuan
Mbilung: Jadi kalo ga ketahuan, boleh kopas?
Saya: nggak boleeeeeh
Mbilung: Kenapa maling ayam dan pejabat korup nasibnya beda? Padahal sama-sama maling?
Saya: Karena satunya terkenal, satunya orang biasa
Mbilung: Jadi kalo kasusnya kopas blog, kalo seleb yang kopas dan ga ketahuan, gpp?
Saya: Ga boleeeeeehhhh! Jujur kek sama diri sendiri. Tapi kalo kasus kopas, saya juga pernah ngalamin. Saya baru tau setelah dikasih tau sama Tika
Mbilung: Kasus itu juga mungkin sama, tau karena ada yang ngasih tau.
Saya: Ya kalo saya juga tau, punya bukti, saya juga akan ngomong, posting. Jadi penumpang dan ikut ngetop, hehehe
Mbilung: Kalo kamu ngeliat seleb ngopas posting seleb, kamu akan diem aja?
*Mbilung nunjukin gajah di pelupuk mata
Saya: Hah??? Ndoro tau?
Mbilung: Penting ga dia tau?
Saya: *nyengir. Mmm...mungkin semut di seberang lautan keliatan, gajahnya diumpetin. Karena sekarang saya baru ditunjukin gajahnya, ya saya ngasih tau sekarang.

Lalu, saya komentar di blog Ndoro dan Mbilung. Di blog Mbilung saya bilang: Gajah yang di seberang lautan baru keliatan, jadi baru bisa nunjuk sekarang :p nih, gajahnya dan ini. gajah kembar kan? Di blog Ndoro, saya bilang: ndoro, yang terhormat…, saya mau tanya. gimana pendapat ndoro tentang postingan ini dan postingan ini ??? kenapa yang itu ga dibahas, dan postingan sarah di bahas sampai beberapa serial? apa karena sarah cantik, ngetop dan perempuan? atau kalo seleb, boleh kopas? segitu aja pertanyaannya. ma kasih. Oh iya, ternyata, comment di tempat Ndoro sekarang pake moderasi.
Sir, sekian laporan gajah dari seberang lautan :p


UPDATE:
- Comment di blognya Ndoro ga pake moderasi lagi
- Mas Mbilung, Anda benar, tak ada yang peduli. Kawan memang tak boleh dilibas :p

7 komentar:

-tikabanget- ™ mengatakan...

hihihi...
dah kayak sinetron aja blog ini ya..

Iman Brotoseno mengatakan...

he he kok bisa mirip ya postingannya kedua duanya..aukh ah gelap
trus bingung..memang ada apa sih sama Sarah ?

NN mengatakan...

Ooh , jadi begitu ceritanya, baru paham aku.

venus mengatakan...

kasian juga si sarah itu ya? iya sih dia salah dan ngeselin, tapi kalo sampe blognya ditutup..aduh....

trus itu ngapain berdua si ndoro n ndobos pake kopas2an? dasar jahil, hahahah....

merahitam mengatakan...

Wahahahaha...Jadi, KKN itu bukan cuma di dunia nyata ya. Di dunia blog juga. Kalau temen, jangan dilibas. Kalau nggak kenal, baru boleh dihajar.

kemarin baru selesai kasus satu, muncul lagi yang baru. Lama-lama mirip sinetron beneran. :D

dewi mengatakan...

hehehe, seharusnyaga memang tak usah terlalu serius disikapi, ini cuman semacam lelucon khan, non?? hehehe

TaTa mengatakan...

hahahaha mirip abisss...sengaja apa tidak yah ???