Sabtu, 21 Juli 2007

12 jaksa vs 100 Pengacara

Gw lagi males banget nulis. Tapi pekan ini ada berita yang lumayan menghibur. Tommy Soeharto dijadiin tersangka lagi akhirnya, dalam kasus Kredit Likuiditas Bank Indonesia (KLBI) sebesar Rp 175 miliar yang dikucurkan untuk Badan Penyangga dan Pemasaran Cengkeh (BPPC).

Sementara bapaknya, Soeharto, digugat Kejagung senilai Rp 14 triliun dalam kasus penyelewengan dana yayasan supersemar. Kejagung nyiapin 12 jaksa senior, yang insya Allah hebat2. Tapi setan tua itu juga nyiapin 100 pengacara ngetop untuk menghadapi gugatan. Duhhhh...!

Yang gw ga abis pikir, itu mahasiswa2 penerima beasiswa supersemar, ngapain ikut2 demo bela Soeharto. Yang digugat bukan kalian! Dan yang diberikan oleh yayasan itu, memang sudah hak kalian, kenapa harus merasa berutang budi? Ya, itu hak orang2 yang bener2 memenuhi syarat untuk dapet beasiswa, yaitu, pinter dan miskin.

Bukan pinter ngibul dan miskin moral tapi! Soalnya yang gw liat zaman kuliah dulu, banyak juga orang- orang yang dapetin beasiswa supersemar itu, sebenernya bukan orang yang berhak. Tapi karena deket sama pegawai2 di fakultas, akhirnya dapet beasiswa, yang bukan dipake bayar SPP tapi buat beli pulsa atau sekedar makan2.

Gw sih berharap, pengumuman Tommy tersangka, serta rencana gugatan terhadap Soeharto lagi, bukan dagelan semata, tapi bener2 sebuah pengadilan terhadap sebuah kejahatan besar, pengadilan terhadap maling kelas kakap. Semoga para jaksa itu kuat imannya. Apalagi udah banyak jaksa dan hakim jadi korban pembunuhan karena mengungkit2 kasus Cendana. Semoga juga bukan berita buat menghibur doang. Lebih najis lagi, jangan sampe langkah Kejagung dipake oleh si big boss buat bahan kampanye 2009 nanti. Curiga tetep boleh toh?

6 komentar:

venus mengatakan...

100 lawyer? dikit amat...

toga mengatakan...

Untung ada paragraf terakhir, kalo nggak, postingan ini udah ngga yati lagi. :P

mata mengatakan...

pantas saja pada pengen kawin ama keluarga cendanya. ngga heran ya jeng. hahahaha ***makin ngga nyambung komennya***

Kana Haya mengatakan...

gw dulu sempet kepikiran pengen minta beasiswa supersemar.. tapi berhubung nyokap adalah seorang PNS, mo ngajuin ampe botak bedarah darah juga ga bakal di approve! so, akhirnya nyari beasiswa di tempat laen ajah.. *tapi ga dapet2 juga T_T*

danudoank mengatakan...

mari kita tunggu, apakah benar-benar ini dagelan atawa beneran?

adri mengatakan...

buseeet... pengacaranya!!! Cukup buat makanku setaun tuh biayanya