Rabu, 21 Maret 2007

Anggota sirkus iri ama Tukul

Lagi-lagi berita dari gedung sirkus Senayan. Sebanyak 550 anggota sirkus yang ada disana bakal dapet laptop seharga Rp 21 juta per unit. Badan urusan rumah tangga menyiapkan dana Rp 12,1 miliar dari APBN. Alasannya dibagiin laptop, biar kinerja dewan ada perbaikan. Yaelah...apa jaminannya pake laptop trus kinerjanya bagus, ga gontok2an lagi, lebih aspiratip, ga maen pilm2 biru lagi, ga rebutan dana rapelan lagi?

Oh ya, spesifikasi laptopnya, harus 12 inch, dua processor, beratnya ga lebih dari 2 kilogram, harga patokannya ya itu tadi, Rp 21 juta per unit. Katanya sengaja dipilih yang 12 inch dan beratnya 2 kg biar ga repot bawanya. Halah, kek yang pernah bawa barang berat aja. Bawa selembar kertas doang harus pake asisten. Noh, petani bawa2 pacul ga napa2...lha, tas laptop kan ga ditenteng kalo di mobil. Hehehe, ga adil ya perbandingannya, tapi buat gw, itu pemborosan banget. Napa harus yang 21 jutaan, napa ga yang 10 jutaan aja?

Kata orang rumah tangga gedung sirkus, kalau menteri saja didampingi profesor, masak anggota sirkus ketinggalan terus, makanya dibeliin laptop. Lha, ga tau apa ya kalo pake laptop itu, INPUT=OUTPUT? Kalo ga ngerti apa yang mo dimasukin ke laptop, ya ga ada gunanya punya laptop. Kok ya dibandingin ma menteri yang didampingi profesor? Ada lagi celetukan tolol anggota sirkus yang ngomong gini: Masa kita kalah sama Tukul? Tukul aja pake laptop. Lhaaa...kok ngiri sama Tukul sih?

Males sebenernya nulis2 soal ginian lagi...cuma puas nyumpahin tapi ga bakal ada yang berubah. Lihat aja soal PP 37 yang direvisi itu. Jumat malem minggu lalu, Presiden SBY akhirnya menandatangani PP pengganti PP 37 Tahun 2006. Kata Yusril ada beberapa pasal yang dirombak yakni pasal 1 angka 15A dan angka 15B yang berisi tentang tunjangan komunikasi intensif dan belanja penunjang operasional pimpinan. Tunjangan ini diberikan dengan mempertimbangkan kemampuan keuangan daerah.

Tapi dalam pasal 14B, tunjangan komunikasi intensif justru berlaku surut selama tiga bulan sejak revisi PP 37/2006 dikeluarkan pemerintah. Ckckck...sama aja, panen duit lagi. Lalu gimana dengan pengembalian dana rapelan yang kemaren2? Katanya harus dikembaliin paling lambat satu bulan sebelum berakhirnya masa bakti sebagai anggota DPRD periode 2004-2009. Tapiiii...ga ada pasal yang mengatur sanksi kalo anggota sirkus ga balikin duitnya. Kata Yusril, PP ini kan hukum administrasi. Hukum administrasi tidak bisa menjatuhkan sanksi pidana. Atuuurrr...kita mah ga ngerti hukum, makan aja dah tuh duit, semuanya!

Kembali ke lap...top! Dana pembelian laptop ini sekitar Rp 12,1 miliar dari APBN. Ada aja ya, duit APBN? Padahal, minggu lalu, Bu Menkeu Sri Mulyani angkat tangan pas didesak untuk ngucurin dana bagi korban lumpur Lapindo karena katanya pemerintah ga ada duit. Tapi buat beli laptop (yang ga ngerti cara makenya) kok ada. Apa gaji pokok per bulan (paling dikit) Rp 35 juta itu ga cukup buat beli laptop sendiri? Ah. lupa...laptop lebih penting daripada sandang, pangan dan papan orang2 korban Lapindo :p

14 komentar:

Mbilung mengatakan...

yaelah ... 12 inci 21 juta, bigimana itung2annya ituuuuuuuuh ....

Hedi mengatakan...

wah jadi ngiler nih. Kalo besok² ada lowongan legislatif, ikutan ah, biar dapet rapelan, jalan² ke luar negeri, dan laptop :P

eva mengatakan...

wehehehe... oh fasilitas fasilitas.. wahai fasilitas.. edeuh.. laptop wat apaan toh?
*gubrakzz*

venus mengatakan...

perasaan ga nyampe segitu deh harganya..

Anonim mengatakan...

nyampe....;p pasti yang mo dibeli sony vaio seri tx57 terbaru yang pake fingerprint scan itu (ups..iklan...hehehe)
senarnya bukan 12" tapi 11,1"
tukul pasti bilang: katrok!....ndeso!.....ta'sobyek-sobyek laptopmu....! xixixixixixi....;p

NiLA Obsidian mengatakan...

wah.....dikasih laptop mahal2...bisssaaa ga pakenya?????

di pake kerja ngga dipake maen game iya...yg ada anaknya di rumah rebutan sok2 an begaya FM....
ampyuuuunnnn deh

tito mengatakan...

21 juta buat laptop? Kalau aku orang kaya,aku bayar mbak Yati segitu untuk jitak kepala masing-masing orang itu.

Yoki mengatakan...

Halah!! memang para pemain sirkus ini tidak mempunya empati sama kondisi negara ini, wong sekarang saja mereka banyak yang pake Communicator 9500 cuman buat sms an telp tok! woooooohh dasar norak!! apalagi laptop 21 jutaan! Beras masih hancur harganya! pemulihan bencana masih banyak! belum kasus lapindo! belum masalah pendidikan! 12.1 miliar buat laptop??!!!! niat merubah dari tukang sirkus menjadi perwakilan rakyat seutuhnya aja gak terbukti! ada sih cuman menjadi minoritas semoga mereka bisa tetap kukuh dalam pendiriannya sebagai "Corong Rakyat" sejati!!

Anonim mengatakan...

paling dipake buat ngeliat n tuker2an pelemnya YZ ME

ewepe mengatakan...

sudahlah...kita musti positif thinking doong !!!!

bahwa pembelian LAPTOP itu sangat berguna. Berguna untuk media menyakiti hati rakyat dan mainan baru anggota Dewan saat rapat hehehehe...

Ifoeng Ranawiria mengatakan...

Harusnya mereka niru Tukul dalam hal kejujurannya dalam menerima kekurangan, tak menutup-nutupi kelemahan diri. Malah rela dicela segala.
Ah ini memang kumpulan orang katrok yang nggak pernah puas nyakitin rakyat.Malah denger2 jmlhnya minta ditambah jadi 600 0rg segala.

Sekeras apapun tangisan dan jeritan rakyat yang berkubang dalam nestapa.

Paling mereka serempak berkata:
SILENT PLEASE!!!....

cakmoki mengatakan...

21 jt laptop mewah tuh, perkara gak bisa pakai, urusan belakang. Yang penting bagi mereka: kembali ke laptop.
Lapindo? Nggak usah diharap deh, gak bakal mereka urusi. Atuuurrr :D

Evy mengatakan...

kelakuannya lebih lucu dari tukul emang, ya pantes dibilang anggota sirkus, lucunya garing... pada pengen nge-blog kali mbak...

Uchie mengatakan...

dprd sulsel sudah dari tahun kemarin perasaan...itupun dipake ama anak2 anggota tsb karena banyakan mereka ndak ngerti..teman saya salah satunya..hehee...