Senin, 26 Maret 2007

Anggaran Penangkal Ilmu Hitam

Namanya juga kelompok sirkus, ga cuma gedungnya di Senayan yang luar biasa, tapi juga pertunjukannya selalu penuh sensasi. Belum selesai soal laptop seharga total Rp 12,1 miliar buat 550 anggota sirkus (yang blum tentu bisa make laptop), skarang mereka bikin aksi lagi. Kali ini tentang biaya pengawalan unsur pimpinan DPR yang ternyata mencapai Rp 16,5 miliar dari total Rp 451,4 miliar tahun 2007. Wow, fantastis kan?!

Gila ya, pengawalan buat 4 orang aja, harganya segitu. Biaya pengawalan buat Agung Laksono dan tiga wakilnya, Soetardjo Soergoritno, Muhaimin Iskandar dan Zaenal Ma'arif, sampe Rp 16,5 miliar? Hmmm...kalo soal laptop mereka jelas lagi demam Thukul. Kalo soal pengawalan, mereka demam bintang2 Hollywood kali ya? Tergiur ngeliat Jolie atau istrinya Beckham yang keknya keren banget dikawal bodyguard bertampang macho bin serem.

Cuma, gw ga ngerti...pengawalan ini maksudnya bodyguard beneran apa sekedar untuk asisten pribadi, sekretaris, dan pengawal ato gimana. Tapi tetep aja angka segitu, luar biasa banyak untuk 4 unsur pimpinan doang. Rp 12,1 miliar aja bisa beli 550 laptop (yang tentu saja ada mark up habis2an), apalagi kalo Rp 16,5 miliar. Bisa bikin brapa sekolahan tuh? Bisa menghidupi pengungsi brapa ribu orang? Bisa ngobatin gratis brapa ribu orang?

Ga cukup ya, dengan bikin pagar super tinggi di sekeliling Senayan? Lagian, biaya pengawalan segitu gedenya, apa sih yang ditakutin? Lha, ngeliat mobil2 yang ada lambang negara di bagian depannya, polisi aja takut nilang kok. Kendaraan lain pada minggir kalo mereka mo lewat. Jadi maksudnya apa pake2 bodyguard segala? Buat nakut2in rakyat pemilihnya? Ah, udah tau sama tau lha ya..., selalu ada jalan buat nilep, selalu ada duit di setiap proyek. Biar lebih aman, gw ga akan heran kalo suatu hari nanti, ada juga 'anggaran penangkal ilmu hitam'. Bukankah mereka juga percaya yang klenik2?



UPDATE (26/3) : Setelah di-cerpen-kan, kisah Diaz ditulis dalam novel trilogi oleh adik korban, Daniel Mahendra sejak November 2006 lalu dan sebentar lagi akan dirilis. Judunya, EPITAPH (tulisan duka di batu nisan). Buku ini tak hanya bercerita tentang kronologi kasus menyakitkan itu, tapi juga bercerita soal sejarah film Indonesia. Saya tidak sedang promosi (lha wong ga kenal penulisnya), sekedar berbagi kesukaan pada buku karya anak negeri sendiri.

11 komentar:

Hedi mengatakan...

Mau komen soal novel itu, tertarik juga nih...(masukin ke list belanja) :D

NiLA Obsidian mengatakan...

apa mereka masih liat fungsinya? buat apa pengawal2 tsb....
seperti halnya leptop....
yang pentingkan gaaaayyyyya......

*sudah lupppaaa tuh rakyat sengsara masih banyak*

Moes Jum mengatakan...

gak cuman itu Mbak ... mungkin mereka juga udah nyiapin anggaran buwat alarm anti-KPK, anti-aktivis, anti-LSM, dan anti-mahasiswa ... hehehe

Mbilung mengatakan...

mereka memang harus dikasih laptop co, biar bisa baca blog ini :D

meiy mengatakan...

gue pengen nyekek tuh Dewan Penyengsara Rakyat ....dasar cockroach!

bubarkan bubarkan!

begitulah manusia saat matahati telah buta, manatau mereka byk rakyat yg busung lapar, beli beras aja nggak sanggup

venus mengatakan...

lha. semua pada marah2. gw ga ikutan marah. tapi tolong kasitau kalo buku mahendra dah terbit ya, co..

danudoank mengatakan...

apa iya mereka masih memikirkan orang lain bu? :d *eyang tardjo namanya gini loh: Soetardjo Soerjogoeritno*

Kana Haya mengatakan...

energiku habis kalo diake buat marah2... sama kek venus.. minta dikasih tau aja kalo bukunya dah terbit.. :D

pepeng mengatakan...

ngapaian juga mikirin DPR...DPR aja ga mikirin kita..!!!!
mumet2...mumet komporr...!!!!

anti Laptop mengatakan...

hehhe, kuman seberang lautAN di hebohin, gajah di pelupuk mata jingkrak-jingkrak...

Yati, itu DPRD Kaltim, bagi2 laptop tawwa...hahahhaha
gile beneer...eh ada sa tulis di blog ku cess ttg itu, berkunjung lah sekali-sekali...

anakperi mengatakan...

tukang ngimpi yang paranoid pol...