Senin, 22 Januari 2007

ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVWXYZ

Ga legislatif ga eksekutif, pulang dari luar kok selalu bawa kabar ga sedap. Harusnya bawa oleh2 yang menyenangkan dan mengenyangkan, ini malah bawa oleh2 memuakkan. Setelah kemaren legislatip pulang berjudi dengan kekalahan 60.000 poundsterling (sekitar Rp 1,056 miliar lebih), rombongan presiden pulang dari Philipina bawa kabar mark up biaya hotel. Aduh bo, memalukan. Bakat nyolong kok dipamer2 ke negeri orang sih?

Nyampe sini, istana kena getah lagi karena setneg katanya ga bayar BPHTB pembelian rumah buat tiga mantan presiden dari taon 2005. Dikit sih...BPHTBnya Rp 605,40 juta, trus bendaharawan negara juga tak memungut Pph Rp 60,52 juta dan tidak memotong PPN atas jasa notaris Rp 10,96 juta. Jadi negara rugi Rp 676,86 juta. Dikit dicolong juga, apalagi banyak.

Rumah2 itu buat Megawati di Jl Teuku Umar 27, harganya Rp 11,39 miliar, luas tanahnya 2700 meter persegi, bangunannya 874 m2. Trus jatah buat Gus Dur di Mega Kuningan, nilainya Rp 20,55 miliar dan buat BJ Habibie di Patra Kuningan, harganya Rp 17,43 miliar. Rumah Habibie skarang lagi dibangun, jumlah kamarnya 12 biji. Eh, data2 ini dapetnya dari bocoran BPK.

Yang harus bayar jelas bukan tiga mantan presiden ini, lha wong mereka dikasih kok ma negara setelah (katanya) mengabdi. Harusnya terima beres, udah lunas semua. Eh, tapi kan kalo mereka udah mantan presiden, berarti mereka kembali jadi warga biasa dong...wajib pajak! Enak aja bebas pajak. Kalo gitu ya pantes aja kalo si orang terkaya Sukanto Tanoto ogah bayar pajak. Konon untuk tahun 2002 aja, orang yg hartanya sebanyak US$ 2,8 miliar ini ngemplang pajak Rp 1,1 triliun. Duit semua tuh! Kaya emang berbanding lurus ma pelit kali ya?

Eh, temuan BPK di Setneg ga cuma segitu bos! Nih, ada kelebihan pembayaran biaya asuransi untuk crew pesawat saat test flight sebesar Rp 100,10 juta. Bendaharawan juga ga motong Pph atas pembayaran imbalan jasa kepada Eurocopter South East Asia Pte Ltd, Karel Enterprise Pte Ltd dan Jamie Aviation Pte Ltd sebesar Rp 21,20 miliar. Setneg juga belum menyelesaikan kewajiban PPN senilai 18,90 ribu dolar AS dan PpnBM senilai 142,42 ribu dolar AS atas hibah tiga buah mobil anti peluru merk Mercedes Benz tipe S 600 tahun 2001 dan tipe S 600 Pullman tahun 2001, senilai 189,90 ribu dolar AS dari PT Gudang Garam. Ada juga renovasi di bandara Halim PK dan kerugian negara katanya sampe Rp 336,97 juta.

Mo dikupas satu2, puyeng nulis angkanya. Mo dibilang kelalaian, lalai kok ga kira2 sih? Duitnya dah ada kok ga dibayarin? Intinya, korup semua! Mereka ga pernah ngeliat, di Kalsel ada sekolahan harus bubar karena gedungnya yang ga layak disebut gedung, habis diterbangkan angin. Ada sekolah SMP di Banten sana yang harus bubar karena ga ada yang bayar ganti rugi tanahnya. Trus, anak2 itu harus sekolah kemana lagi???

Tau ah, kata2 makian gw dah abis! ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVWXYZ...Aduh Bo, Cuapek Deh! Eh, Fuck, Gila, Hina, Iiihhh Jijay, (isi) Kepala Lu Memang Nakal... bla bla bla, maksa banget deh, ada yang bisa nglanjutin? (singatan bodoh ini terinspirasi dari obrolan dengan Pak Tua yang suka ngaku ganteng dan keren :p)

11 komentar:

Anang mengatakan...

semuanya pada ga beres di negeri ini......

ary mengatakan...

muak dengan pejabat di negeri ini!!
ueegggg!

Mbilung mengatakan...

gantengan dan kerenan mana pak tua itu sama saya?

KuRpiX mengatakan...

ti, gw mo nanya dikit doang. lu dapet angka2 akurat gitu darimana? bener juga ya, korup 1-2 milyar kayak korup duit 10rb, ngga ada matinya tuh koruptor2!!! hehehe

venus mengatakan...

parah banget dah !! hoeeeekkkkksss

Kana Haya mengatakan...

jeng,.. itu angka ko jelas banget... situ anggota kpk yupz? =p

ariwwok! mengatakan...

dibunuh aja yuk..

Hartanto mengatakan...

ABCDEFGHIJKLMNOPQRSTUVWXYZ...ayo kita ngomel. ngomel is the best

uzi mengatakan...

koruptor2 Indonesia bener2 harus dimatiin dulu baru Indonesia bisa maju hehe =D

yuree mengatakan...

mmmmmm...

cabut mandatnya aja yuuk..hihihi

-tikabanget- mengatakan...

gak ada abisnya ngomel bab endonesa emang..
*sigh*