Kamis, 12 Oktober 2006

Hari Ini Banyak Cerita Tentang 'Bapak'

Abis surat2an dan telpon2an ma Lee Hsien Loong, konon si Bapak marah2. Emosinya ga terkendali ngeliat menteri2nya sibuk ketawa ketiwi sebelum rapat kabinet soal asap. Para menteri langsung kena semprot. "Masih sempat tertawa ya," hardik si Bapak. Para menteri langsung diem, melempem. Sokorin! Disini org2 ga bisa buka mata dan harus nahan nafas karena paru2 penuh asap, di sana malah ketawa ketiwi di ruang berAC.

Usai berdoa minta ujan kemaren, rupanya yg datang bukan hujan tapi 'kekesalan' para tetangga. Mang enak dimarahin? Udah gw bilang, yang gw minta bukan doa, tapi ujan buatan. Akhirnya dianggarkanlah Rp 100 miliar. Ga tau deh, bakal jadi aer semua ato dijadiin THR. Ughh...sesek nih, asapnya ga brenti2. Kemaren di Kaltim, 3 orang meninggal, mobilnya tabrakan karena ga bisa ngliat jalan, asapnya tebel banget. Mo nunggu berapa puluh yang meninggal?

Lalu, cerita lain tentang si Bapak. Konon hari Minggu nanti, ada 500.000 orang akan tereak serempak menagih si Bapak soal janjinya memerangi kemiskinan (bukan dengan menyingkirkannya ke tempat yang lebih gelap kan pak?). Konon acara tereak2 ini disponsori UNDP dan bakal tercatat dalam Guiness Book Of Record. Bayangin betapa bisingnya jika 500 ribu orang tereak serempak. Puasa2 lagi...hehehe...! Kita liat aja nanti.

Stand Up Campaign ini konon ga cuma dilakukan di Indonesia tapi di seluruh dunia. Waks...bakal kedengeran sama orang2 penting itu ga ya? Eh, bisa juga lho ngirim dukungan kampanye anti kemiskinan ini ke 3949 dengan mengetik BANGKIT. Bakal sama ga ya perolehan sms-nya dengan acara idol2 di tipi? Kita liat aja nanti seberapa banyak yang peduli dan seberapa besar perolehan operator telpon dari sms ini, hehehe...

Eh, ada yang mengejutkan. Hasil jajak pendapat LSI yang terakhir menyimpulkan, popularitas si Bapak naek dari 63 menjadi 67 persen dalam setahun justru saat kondisi perekonomian tengah memburuk dan kriminalitas yang meningkat (hitung brapa perampokan besar dalam seminggu ini?). Kata orang pinter, si Bapak diuntungkan tipikal masyarakat Indonesia yang cenderung melodramatik, mudah terpesona dan tidak percaya pada kritik untuk si Bapak. Liat yang Bapak palsunya di repoblik BBM aja, orang2 pada seneng kan? hahaha...

Contohnya, pas dikritik soal ketidaklayakan si Bapak dapet nobel, masyarakat bertipikal 21 inch ini ...eh, melodramatik ini, malah membalik kritikan itu dengan pertanyaan, "Orang luar negeri saja mau kasih hadiah Nobel, kok rakyatnya sendiri memprotes presidennya?" Ah...ini pasti nyindir gw...halah, GR! Halah...nobel lagi bobel lagi. Urusin tuh kasus Munir! Jangan nutupin ketakutan2mu dengan kekerasan baru, Jendral!

Eh, ngomong2, kabar lumpur gimana ya? Kabarnya Ical udah nyiapin tuntutan hukum buat 'pembuang lumpur' di depan rumahnya, lho!

4 komentar:

puput mengatakan...

oh yg namanya "bangkit" ya? iya kmrn aku dengerin di putuss-prambors, mereka juga sosialisasi disana...
(alah opo to?)

afin yuliani mengatakan...

hehehe...jadi tak ikut bergembira yah karena tuh bapak dapat nobel, klo gitu dapat apaan yang asyik? munir...saya cuma lihat di tipi klo masalahnya ruwet, semua ngomong apa aja..(sambil mikir)
halah...

venus mengatakan...

asep, lumpur, asep lagi, lumpur lagi...

ada gak sih yg ga bikin nyesek di negeri ini? dodol !!

Kana mengatakan...

itu Bapaknya siapa buk? *pura2 dongo*