Kamis, 21 September 2006

Gw cemas...semoga Ramadhan damai

Tiba2 tangan dan kaki gw dingin. Ini bukan pengaruh ac ruangan. Bukan pula pengaruh hujan di luar sana yang ga brenti2 dari semalem. Gw cemas menanti eksekusi Tibo cs. Padahal kami ga ada hubungan saudara kecuali sebangsa setanah air dan sama2 warga dunia.

Jadi apa yang gw cemasin? Gw ga ngerti...gw cuma takuuut sesuatu akan terjadi setelah eksekusi nanti malem. Gw dah coba untuk biasa aja, tenang2 saja, wait and see, berharap sungguh keadaan baik2 aja, tapi ga bisa2.

Bayangan hitam kerusuhan2 dulu, melekat jelas di kepala gw. Gw ga ngalamin langsung, cuma pernah sedikit bersinggungan dalam satu perjalanan nekat. Tapi melihat derita akibat kerusuhan2 itu...goresannya dalem banget buat gw.

Seandainya dia bukan Tibo, seandainya dia ga punya agama, seandainya dia bukan warga etnis tertentu, seandainya dia ga punya KTP, seandainya dia bukan warga Indonesia, mungkin gw ga secemas ini. Tapi kita sama2 hidup di lintang khatulistiwa, dengan satu presiden dan satu aturan.

Ah, aturan mungkin memang cuma satu. Tapi perlakuannya terhadap warga negara, beragam. Lihat saja polisi2 itu. Mana berani mereka menilang pengendara yang pake lambang garuda terbungkus padi kapas meski isi mobilnya cuma dua orang di jalur 3 in 1? Itu baru contoh kecil.

Mana ada pejabat koruptor yang ditahan? Yang banyak adalah maling jemuran dan maling ayam. Membunuh hakim secara berencana aja CUMA ditahan tiga tahun kok. Hello...apa Tommy Soeharto udah kembali ke Cendana? Ah, pertanyaan ga penting. Di Nusa Kambangan aja dia bisa bolak balik maen golf ke Bogor.

Jadi, jelas, gw ga bisa meredam kecemasan gw pasca eksekusi Tibo cs. Apalagi mau berharap keadilan untuk Munir. Dan cuma mimpi jika berharap kasus lama dari Sabang sampe Merauke bisa diselesaikan. Cuapek deuh...kata anak Jakarta!

Tapi dimaklumi ajalah. Negeri kami masih dalam tahap belajar soal hukum tanpa pandang bulu. Pun soal Tibo cs, pemerintah kami pasti sulit memutuskan eksekusi itu. Semoga setelahnya, bumi khatulistiwa ini tetap damai. Sedamai Ramadhan yang segera tiba. MARHABAN YAA RAMADHAN...mohon maaf lahir dan batin, selamat menjalankan ibadah puasa!



NB:...telpon semalem, seperti dentang kematian rasa...

12 komentar:

puput mengatakan...

komentar yg mana enaknya?masak nb terus?
be de we,
pak Tibo&teman2 nya pasti akan mendapati pengadilan Tuhan yang berkali lipat lebih adil..rasain tuh yg dah ga adil!

w@t-dA-fAk mengatakan...

komen nb aja:
rington-nya ganti donk kak.. kan ada i-ring dan nsp yak?
maaf lahir batin juga

btw, td lg antri di-atm ada yg nawarin sarung sulawesi, 5 kain sarung dilepas 500rb. murah gak see? kainnya alus trus dingin gitu

mang dialek makassar pake -ang, gtu? gak kang :)

yoyok mengatakan...

sayur lodeh ditempat sampah
capee dee aaah...

saya juga capek Yat, tapi kritik ga boleh berhenti

maapin saya juga ya Yat..
banyak salah nih...

may hendrawati mengatakan...

pengadilan manusia ga ada artinya dibandingkan pengadilan di hari akhir.

selamat puasa ya Yati, mohon dimaafkan juga semua kekhilafan

tetap semangat :)

rumah baru : http.sereleaungu.blogsome.com

desan mengatakan...

betul.. penjara cuma penuh sama orang-orang dengan tingkat kejahatan 'biasa'.

sudahlah..

semoga puasa sekarang lebih baik. tak ada mendung. selamat puasa yat :)

dW mengatakan...

Saya menulis comment ini, diantara beberapa SMS dari teman2 yang masuk tentang rusuh di Atambua, Ruteng, Ende dan Maumere karena ketidak puasan terhadap eksekusi Tinbo cs... :(

Masih sulit untuk menyadarkan banyak orang (disini) kalau kekerasan tak akan pernah menyelesaikan masalah, selain menghasilkan kekerasan baru..

Semoga besok suasana lebih baik,.. selamat menunaikan ibadah puasa!, salam dari Timor!

kana mengatakan...

sebenernyah gw juga ada sebersit rasa kasihan terhadap Tibo cs yg dieksekusi ituh. tapi mo gimana lagih..yg berwenang sudah menyatakan kalo mereka bersalah.usaha banyak orang utk nyelametin mrk dari hukuman eksekusi pun gak ada yg gak ditolak a.k.a ditolak mentah2 semua.
Mari kita berharap saja bahwa di masa yang akan datang*entah setelah Indonesia dipimpin siapa*kondisi ini tidak akan terulang lagi...karena hingga saat ini hanya itu yg bisa kita lakukan. tahu sendiri lah...segala macam demonstrasi dan protes atas penyelewengan penegakan hukum sudah tidak lagi didengarkan.

duck mengatakan...

selamat ramadhan aja, semoga lancar puasanya :D (btw islam bukan yah? maap kalo ternyata bukan islam)

sireum mengatakan...

inilah wajah hitam negeri kita. selalu ada yang berkeliaran bebas tanpa harus berpikir aturan atau hukum yang berlaku karena dia punya kuasa.

Pepih Nugraha mengatakan...

Bagi saya, yang berhak nyawa orang adalah Dia yang memberinya hidup... Saya pernah mau kemasukan roh satu dari ribuan orang yang mati di pisau gouletinne saat berada di Devil Island, Guyana Perancis, hanya karena jiwa dan pikiran terlalu kosong, kok orang tega-teganya membuat mati orang... Maaf, saya tidak bicara agama, saya bicara soal kemanusiaan...

-FM- mengatakan...

jangan capek yat. "omelan"mu itu penting buat ngingetin terus apa-apa aja yang belum juga diurus dan dikerjakan.

baidewe, happy ramadhan ya.

Anang mengatakan...

Selamat menjalankan ibadah puasa ramadhan....