Senin, 08 Mei 2006

Lift aja dikapling?

Kapling-kapling tanah oleh penguasa sebagai tuan tanah, udah biasa terjadi dari jaman kolonial. Kalo pernah baca sejarahnya Pangeran Diponegoro yang berjuang demi tanah2nya yg dipatokin Belanda, pasti tau soal itu.

Sementara di kampung gw, ada pembesar, dulunya anggota dewan, ga cuma ngapling tanah tapi juga sungai. Yup, sungai, yang airnya ga diem itu, tapi terus ngalir. Bisa lho dikapling...buat diambil pasir dan kerikilnya. Ancur...ancur!

Kini negeri antah berantah semakin aneh...lift juga ikut dikapling. Ada undang-undangnya lagi! Orang lain ga boleh lewat lift tertentu, kecuali anggota dewan yang terhormat.

Kok ya ngalah2in zaman kolonial? Diskriminatif dan ga manusiawi! Dari enam lift yang ada di DPR/MPR, empat lift untuk anggota dewan, dua lift buat tamu dan karyawan rendahan. Kebayanglah gimana antrian di depan lift yang dua biji itu karena jumlah lantai di gedung Nusantara ada 22 lantai!

Katanya masih mo nambah dua lift lagi buat asisten, tamu dan sekretaris. Tapi kan yang lewat situ karyawan mereka juga? Yang ngurusin administrasi mereka, ngurusin rencana2 perjalanan tamasya mereka, yang ngurusin belanja2an mereka, kok pake dibedain sih? Lagian, bikin undang-undang kok ga urgent banget?

Ck ck ck...makin hebat aja kelakuan mereka. Noh...liat sana, pengungsi2 di Poso yang baru balik ke daerah bekas konflik mereka butuh bahan bangunan. Bekas kerusakan di Aceh lom dibenerin semua. Ada juga yang udah dibangun langsung retak lagi. Trus pengungsi Merapi kekurangan makanan....Ampun, ini malah mo bikin lift ma undang-undang lift! Gelo!

16 komentar:

Supta mengatakan...

hmmmm... dari dulu (sejak tau DPR/MPR dari media, bkn dari buku PPKn) sy udah antipati sm yang namanya anggota DPR.. kerja ga bener, rapat titip absen, pas dtg rapat malah molor, maunya dibilang 'anggota dewan yg terhormat', rakyat masih susah hidup, eeee... malah minta naik gaji!!! Teu uyahan siah!

johan mengatakan...

liftnya anggota dewan ada klosetnya kali .... :)

gagahput3ra mengatakan...

hmm....kok gw makin berasa seidh ya tiap ngebaca tulisan tentang kelakuakn anggota DPR? Kan mereka itu representasi dari sikap warga...jd mereka itu sebaiknya mencontohkan yg baik....kok jd bgini sich....:PPPP

Hedi mengatakan...

lift-nya mengandung tanah...jadi dipatok :d

Dini mengatakan...

I can't wait to read your book! :P
"Nakal" kayak gini juga ga ya???!!!

bazzbeto mengatakan...

masih untung di negri ini ada orang2 sepertimu yang tidak pernah lelah mengungkapkan kondisi indonesia (tercinta?)

ester mengatakan...

ih... kok sampe ada gitu2an yah? emangnya najis satu lift sama karyawan sendiri? kok pake dibeda2in sih?

apalagi kalo sampe bikin antrian panjang di lift tamu dan karyawan biasa.Pantesan ajah masalah busung lapar, bencana alam dsb lama selesainya. Duh... Indonesia tercinta...

dodol mengatakan...

Welcome to Government of Indonesia. Kayaknya bener tuh kita abisin aja anggota dewan yang terkutuk itu...biar kita bisa aman tenteram...

danudoank mengatakan...

itulah wajah wakil rakyat indonesia... wakil anda, wakil saya, wakil kitakah? *au ah*

Ifoeng mengatakan...

Kayaknya kalo DPR dibubarin, beban negara malah berkurang kali ya?...
Lumayan khan..kalo gaji anggota dewan yang gila hormat, yg jumlahnya 500 orang itu dipake buat membangun kembali sekolah yg rusak, buat ngasih makan yg busung lapar, buat biaya ngurusin anak jalanan yg putus sekolah.
Toh ada mereka juga nggak ngaruh bagi rakyat khan?...
Nurus tunjung, teu katulungan !!!

Awan Diga Aristo mengatakan...

HA?!?!?
baru tau gw ada kayak beginian...
apa dulu waktu bulak balik ke DPR gw ga nyadar ya???

Yati mengatakan...

baru minggu kemaren kok diberlakukan. najis tralala...:p

anti kekerasan mengatakan...

udeh jeng..
pukul aje...
ayo tampar...
tendangan putar skalian... watauuu!!!

Anonim mengatakan...

Very nice site! » »

Anonim mengatakan...

Where did you find it? Interesting read » »

Anonim mengatakan...

Excellent, love it! video editing schools