Sabtu, 29 April 2006

Ingkar Janji

Huuaaaaa....kebayang ga sih betapa tersiksanya gw dengan janji sialan itu. Kemaren gw bilang ga mo lagi nulis hal2 ribet soal negara, ga mo buang2 energi buat ngurusin dan ngomentarin itu semua. Tapi begitu banyak hal2 (kecil buat mereka) yang bikin gw tergelitik buat ngomentarin dan itu berarti gw nyerempet2 ke soal negara. Ini dia nukilan sialan itu...

· Sutiyoso bilang: tidak ada yang berhak ngusir Inul dari Jakarta
>>> Kelompok pengusir ini juga yang dulu ngusir Budiman Sudjatmiko dkk dari Tanah Betawi sambil ngacung2in golok. Abis Inul, mereka juga mo ngusir Rieke Dyah Pitaloka alias Oneng, juga Gus Dur. Duh…! Tapi Bang Yos keknya lupa deh kalo kelompok yang sama ini juga lahir buat ngebelain dan ngedukung dia abis2an sampe dia bisa jadi Gubernur DKI. Ets…hati2…bisa jadi boomerang lho…

· FPI nyatakan Depok daerah terlarang buat Inul
>>> Hehehe…jadi inget kampus gw dulu yang suka tawuran itu. Ada satu fakultas yang hoby banget masang tanda dan tulisan di sekeliling fakultasnya dengan tulisan "anu area", padahal fakultas itu letaknya di depan rektorat yang otomatis dilewatin semua orang. Kebayang ga kalo Depok juga dipasangi semacem police line dengan tulisan "Inul Dilarang Masuk"?

· Pernah denger Indonesia disebut negeri tempe?
>>> Yang kebayang tentu saja karena makanannya, tempe dan tahu. Tapi tau ga kalo 80 persen kedelai itu didatangkan dari Amrik? Sisanya 20 persen kebanyakan didatangkan dari Sulawesi, daerah yang hanya mengakui ikan sebagai lauk, bukan tempe dan tahu. Kebayang ga kalo Amrik tidak hanya memberlakukan embargo senjata tapi juga embargo kedelai? Oh…no! Gw orang Sulawesi penggemar tempe!

· Sekitar 67 persen saham Bank Bumi Putra dikuasai orang Malaysia
>>> Nama bank itu, keknya Indonesia banget dan udah ada sejak taon sekian di jaman perjuangan. Wajarlah gw yakini itu punya repoblik. Ternyata punya tetangga di ICB Financial Holding (yang punya mantan Menkeu Malaysia, Datuk sapaaa gitu…). Tujuh persennya dimiliki ma AJB di Indonesia dan sisanya dimiliki public. Publiknya…? Ga heranlah kalo ternyata orang luar juga. Apa sih yang kita punya? Saham2 BUMN bukannya semua juga dimiliki orang asing? Kebayang ga sih kalo negeri maha luas ini, kekayaannya cuma seujung kuku negeri kecil di selat Malaka yang kalo di Indonesia pasti cuma disebut kecamatan itu?

· Harta karun Dinasti (sapaaa gitu…dari Cina) ditemukan di kandang kuda di Lumajang apa Lamongan, gw lupa
>>> hehehe…hari gini? Jangan2 penggali harta karun yang ngerusak situs di Kebun Raya Bogor yang mantan menteri agama itu, terpancing ikut menggali lagi?

· Dibelahan dunia lain, ada guru membaca kisah cinta gay dan ada guru lain berfoto untuk majalah Playboy
>>> Yang baca kisah cinta gay untuk muridnya diprotes oleh orang tua murid. Sementara yang berfoto dengan memamerkan payudaranya, langsung dipecat meski melakukan pembelaan bahwa foto itu diambil sebelum dia jadi guru. Masih untunglah cuma diprotes dan dipecat, kalau di Indonesia mereka udah dicincang!

Semua yang gw ketik barusan ga nunjukin gw tukang cela, tapi nunjukin kalo gw reaksioner, hehehe. Sama kek tindakan pemerintah Indonesia dalam menyikapi suatu hal, hikss... Yang setuju ma pernyataan ini, ayo ngacung!

Yang terakhir, gw mohon banget doa dari semuanya, buat Pramoedya Ananta Toer yang sedang kritis dan dirawat di St Carolus Jakarta, semoga dilimpahkan segala kebaikan buatnya dari Allah SWT, Amiiinnnn!

5 komentar:

uwie mengatakan...

Wak! padahal daku anak anu :D
ah... indoktrinasi goblok memang,
membasuh intelektualitas sehingga
mahasiswa bisa asyik bermain-main dengan busanya
buta pada realita kebersamaan

Yati mengatakan...

gpp...sorry kalo menyinggung dirimu...tapi semua orang punya masa lalu...bercerminlah sebelum melangkahlebih jauh

Mbilung mengatakan...

That's a spirit sista....

merahitam mengatakan...

Mbak, aku juga kaget waktu denger Pram sakit. mudah2an beliau cepet sembuh.

Awan Diga Aristo mengatakan...

selamat!
baru sekali ini gw seneng ada orang ingkar janji...