Rabu, 26 April 2006

Bernegara itu, Melelahkan!

Inul diusir? Ga cukup dengan diusir, usaha karaoke yang dibangun dengan cucuran keringat plus cibiran juga akan ditutup. Gw ga peduli tulisan ini bakal mendongkrak simpati untuk Inul --plus popularitas dan faktor ekonomi ikutannya-- ato nggak, tapi gw ga suka dia diusir dari Jakarta dengan alasan apapun. Kenapa bukan koruptor saja yg diusir? Kenapa bukan warga di Jl cendana itu aja yang diobok2? Takut??? Tapi, dari sekian orang yang ikut aksi tolak RUU Pornografi Pornoaksi, napa cuma Inul yang diusir?

Udah segitu antipatinyakah kita terhadap perbedaan pendapat? Atau pengusiran itu dilakukan oleh orang yang ga ngerti bahasa Indonesia? Ga paham perbedaan antara "mendukung pornografi" dan "menolak RUU yang diskriminatif"? Gw menolak beberapa pasal dalam RUU ini, bukan berarti gw mendukung pornografi. Bukankah berbeda pendapat, sesuatu yang sah-sah saja di negeri yang katanya pengen demokratis ini?

Gw mengutip banyak kata dari iklan Aliansi Mawar Putih yang dimuat di Kompas, Sabtu (22/4) lalu....

Indonesia adalah taman bunga peradaban. Di dalamnya mekar beragam tradisi.
Indonesia adalah pelangi kebudayaan. Di dalamnya berpendar beragam adat.
Indonesia adalah lahan subur kesenian. Di dalamnya tumbuh beragam kreasi.
Indonesia adalah ruang semua agama. Di dalamnya bergema beragam doa.
.....
Tentu, kita ingin lindungi anak-anak kita.
Karena itu pornografi sudah diatur dalam undang-undang tentang perlindungan anak.
Tentu, kita ingin media massa tumbuh sebagai alat komunikasi yang santun dan cerdas.
Karena itu masalah pornografi sudah diatur dalam undang-undang tentang penyiaran.
Bahkan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana sudah jelas mengatur masalah pelanggaran kesusilaan.

Jadi, Cukup! Jangan merusak keragaman Indonesia dengan RUU APP yang keliru itu.

Indonesia adalah keragaman untuk semua.
Indonesia adalah kebebasan untuk semua.
Indonesia adalah kesetaraan untuk semua.
Indonesia adalah kedamaian untuk semua.

Mengapa energi kita dihabiskan buat ngurusin udel orang? Sementara kematian di depan mata melimpah ruah hingga orang2 kehabisan air mata untuk menangisinya. Tiap empat menit, satu orang meninggal karena TBC Paru. Belum lagi penyakit lain. Udah berapa yang meninggal karena busung lapar? Udah berapa yang meninggal karena salah tembak? Tak terhitung lagi ribuan orang meninggal karena bencana yang datang tiada henti. Dan berapa utang yang kita tumpuk untuk warisan bagi anak cucu kita kelak? Berapa triliun uang dirampok oleh segelintir orang yang memiliki kuasa di negeri ini? Capek...! Bernegara itu, amat sangat melelahkan!

10 komentar:

johan mengatakan...

emang ngapain ngurus udel orang kalau udel sendiri banyak daki .. ehehhe ...

eh tapi katanya iklannya aliansimawarputih di kompas itu sampe 178 jt ya .. dan sebelumnya mereka juga pasang iklan yang sama di jawapos .. gw cuma mikir .. sebanding gak sih uang yang dikeluarin dengan opini yang diharapkan terbentuk di masyarakat ... mestinya kompas dan jawapos ngasih gratis ya .. hehehe

eh .. ini yg punya blog mas ato mbak sih?

gagahput3ra mengatakan...

kyknya justru masalah dasarnya ada pada penegakan supremasi hukum yang baik. Kalo bikin undang2 terus tp gak ada yg mempraktikan kan susah....fiuh...

ester mengatakan...

iya tuh...
kalo diusir bukannya itu udah pelanggaran HAM? emangnya inul imigran gelap? harus dideportasi? hehehee..

weleh..weleh... sayang banget energi buat ngurusin hal-hal penting negara malah dipake buat ngurusin udelnya Inul...

puput mengatakan...

karena "moral" di obral kemarin di DPR !!

Ifoeng mengatakan...

Kenapa harus inul?..
Mungkin selama ini karena inul yang telah menjadi ikon di masyarakat dengan trademark "goyang ngebor"nya. Bahkan inul sendiri bangga dengan hal itu khan?, bangga dengan citra yg melekat pd dirinya. Bahkan inul menikmati ketenaran dari hal itu. Terlepas dari pro dan kontra adanya RUU antipornografi ini,dan daku nggak mau terjebak pada lingkaran di dalamnya.
Gini aja lah....
Sekarang bisa nggak qta menciptakan lingkungan yang bisa membuat anak-anak kita tidak "dewasa"sebelum waktunya. Kalau kita bisa menjamin. Qta ngga perlu lagi ngeributin perlu tidaknya adanya tuh UU khan?.Atau jangan2 disana ada fihak2 yg lagi menertawakan kita. Karena kita telah jatuh kepada perangkap sebuah gren disain penghancuran generasi (..terlalu parno nggak ya? :-p)

Jadi ingat Firaun yg memerintahkan membunuhi setiap anak laki-lakidan membiarkan hidup anak perempuan.
Lho apa Hubungannya??.
Cari aja ndiri jawabannya hehehe

Awan Diga Aristo mengatakan...

HE?!?! 178 juta buat iklan doang???!?!?!

waw.. ternyata orang2 indonesia emang banyak duit ya... buat ngurus beginian...

sama aja...
pada akhirnya, emang ga ada yang mikirin negara, emang ga ada yang mikirin kelaparan dan kemiskinan bangsa...

yang satu abis energi dan duit buat dukung RUU-APP
yang satu lagi abis energi dan duit buat nolak RUU-APP
yang lain lagi abis energi dan waktu buat nonton yang dua tadi, terus jadi ikut mikirin RUU-APP, dan ikut marah-marah...
yang lainnya lagi, abis energi buat nyari makan, abis waktu mikirin kenapa ga ada yang mikirin mereka, abis akal mikirin kenapa semua orang di negaranya cuma ngurusin RUU-APP yang dia sendiri ga tau kepanjangannya apa...

luar biasa...

maap mbak yati, kita terpaksa berbeda pandangan dalam hal ini...
saya kasihan dengan inul karena ga sadar sedang dimanfaatkan, dan saya benci dengan orang-orang yang mengeksploitasi inul hanya demi uang. betul sekali mbak yati... ini ga ada hubungannya dengan HAM. semua hanya soal uang.

dan buat semua : maap kepanjangan komennya :p

Yati mengatakan...

iya...bener kata mas2 dan mba2...capeeek ngliat itu semua dan waktu nulis ini, gw mutusin ini tulisan terakhir soal udel2..., bener2 buang2 energi. Dan ternyata susaaah banget rasanya untuk tidak ikut peduli dan hanya nulis curhat2...seperti memenjara pikiran sendiri. Berlaku selemah2nya iman dengan hanya 'diam' melihat sekeliling kita...ternyata berat! Mo ga peduli dengan negara...udah direncanain dari dulu banget, ternyata sulit juga, karena gw tinggal di dalamnya. Sudahlah...mari ga peduli dan berjalan sendiri2 saja (lalu fungsi negara akan melemah dan bubar dengan sendirinya)...
>>>ini bukannya tetep mikirin negara??? hehehe...susah ya...

phetot mengatakan...

mendingan buat uranium aja terus bikin nuklir terus perangin amerika dan sekutunya :P jangan sampe negara ini jadi negara banci he he he he he kalo pemimpinnya dah banci ya yang didalamnya iukut jadi banci, bisa bisa gue juga kena imbas jadi banci :) komennya ga pas bangets bodo ahkss

merahitam mengatakan...

Ehm...Aneh emang mbak. ada urusan yang lebih besar tapi ditelantarin, sementara urusan yang kecil-kecil di urusin. Kadang sampai muak sendiri mikirnya. (termasuk muak pada diri sendiri...hik..hik..yang gak bisa ngapa-ngapain <- maaf jadi curhat).

Buat Mas Johan: Pasti takut salah kira lagi tuh...hehehehe

Anonim mengatakan...

Best regards from NY! »