Senin, 30 Januari 2006

Gw dapet mutasi, balik ke kota yang dulu

Ga tau gimana rasanya pas denger berita itu, antara sedih dan lemes. Dan malem ini, dengan kardus2 yang berserakan di belakang gw, dengan tulang belakang yang ngilu abis ngangkat buku2 yg beratnya naujubillah, gw pengen nangis karena marah. Entah pada apa dan siapa.

Semuanya masih berserakan, dan gw tinggalin untuk nulis blog. Untuk bersumpah serapah! Kejam sekali perusahaan ini. Kekecewaan gw udah numpuk.

Pertama, pas gw nulis judul 'Gw Bukan Anak Emas'. Masa kerja double, bayarnya ga double? Kedua, hari ini gw ga libur dan ini bukan pertama kalinya sejak lebaran Idul Fitri kemarin. Awalnya gw ikhlas, gw ridho, eh doski nglunjak! Jadi sia-sia keihlasan gw! Ketiga, baru aja gw denger dari bagian PSDM, mutasi ke kantor pusat, gw ga bakal dapet apa2 selain ongkos pindah2. Alasannya, mengikuti kebijakan induk perusahaan. Tapi kok salarynya ga ngikut kebijakan sana? Halah...grup besar ini aneh sekali.

Emangnya disana gw ga butuh tempat tinggal?
Ya udah...gw mo diem disini. Diem seperti batu. Biarlah kalo itu kebiasaan buruk. Gw capek berargumen dengan sesama batu. Gw diem sampe hati gw bisa berdamai atau membeku dan angkat kaki sekalian.

Empat atau tiga hari sebelum pemberitahuan mutasi itu tiba, gw denger selentingan kabar dari mbak sekretaris. Entah napa, gw langsung menebak, ada salah satu nama gw di dalemnya. Langsung lemes. Bukan ga suka mutasi, tapi ada trauma pada kota itu, pada kantor pusat itu.

Dan bener aja firasat gw, empat manusia yang dimutasi ke kantor pusat, salah satunya gw. Katanya ada perubahan komposisi atau katakanlah jabatan atau apapun namanya. Tapi gw ga bangga dengan itu. Gw ga pernah suka dengan desas desus rencana itu. Gw bangga dengan keadaan gw yang sekarang dan akan bangga menghembuskan nafas terakhir dengan posisi yang sama.

Dengan tiga kekecewaan itu, mungkin ...aaahh...taulah! Gw cuma pengen nulis ini: Jangan pernah merasa tersanjung dapet gaji Rp 5 juta per bulan (standar gw ga tinggi2 amat) karena perusahaan akan menuntut lu mendatangkan keuntungan Rp 10 juta per bulan. Bergitulah kaum kapitalis borjuis bekerja. Seperti menyerap air dengan handuk kering dari ubin, lalu diperas hingga handuk kering lagi tanpa dijemur!!!!!

5 komentar:

buitenzorg812 mengatakan...

whadap! yang sabar ajah jeng. siapa tau ternyata ada rejeki tersembunyi yang sebenernya dah direncanakan sama yang di-Atas ;). btw, nice to know you :). eh, sampeyan ta' add di link-ku yach?

bondeng mengatakan...

sepakat!!!
jangan pernah merasa perusahaan sdh kasih yang terbaik! never...
yg ada cm ngakal2in orang sj!
(bknnya tdk bersyukur, cm kalo semena mena.. siapa yang ikhlas!)
....
ya.. ujung2nya kembali juga ke..
itulah realitas ...hehehe!

adi mengatakan...

sabar mbak....
mungkin lg dicoba...

wah sungai kaya diblogku masih ada, didaerah kalikuning. lereng merapi, jogja


lam kenal juga
:D

Anonim mengatakan...

Looking for information and found it at this great site... Teens vibrator

Anonim mengatakan...

Looking for information and found it at this great site... » »