Jumat, 23 Desember 2005

Kado Dari Tuhan

[hari ini gw ultah-II]

Setelah tiga hari batal ke dokter untuk kontrol bulanan dan USG perkembangan sakit gw, tadi malem gw dapet nomor antrian 28. Malam sebelumnya, gw dapet nomor antrian 51. Pengalaman sebelum2nya, kalo dapet nomer antrian 35, biasanya baru periksa jam 00.30. So, malem itu dengan PD-nya gw berangkat jam 00.15, kan nomer gw 51.

Selain direncanakan, gw juga ketiduran dan baru terbangun pas mimpi gigi gw tanggal. Alhasil, gw nyampe ke tempat dokter, taunya udah tutup dari jam 22.00. Kok tumben sih? Kata tukang parkir, hari ini pasiennya pasien kontrol operasi semua, bukan konsultasi. Set dah...bela2in bangun tengah malem, ngantuk, dokternya dah tutup lagi.

Ya udah, langsung daftar aja malem itu juga. Itupun dapetnya nomor 28...segitu larisnya dokter ahli kandungan satu ini. Nah, semalem, pulang dari kantor, gw langsung ke dokter. Dan..ban motor pake meletus segala...ampuuuunnn...tanda2 apa ini...! Udahlah, pake taksi aja...(sekedar info, orang disini nyebut angkot dengan taksi, hihihi...)

Kondisi gw emang lagi ga stabil juga. Udah dua hari panas karena flu. Untungnya, antrian ga lama-lama amat. Gw ke ruangan dokter, ditanya2 perkembangan, ga ada keluhan, periksa, disuruh baring dengan tontonan layar isi perut gw di monitor USG. Kali ini dokternya cukup lama ga komentar apa2 dan gw nunggu sambil duduk bengong.

"Nona makin cantik deh kalo gini. Liat, ukurannya udah berkurang banyak. Pertahankan berat badan, hanya boleh sayuran dan buah, tambah konsumsi air putihnya ya sayang," kata bu dokter sambil ngasih kopian hasil USG. Hmm...tumben...(ga tau gw curigaan mulu malem tadi).

Pas liat hasilnya...Alhamdulillah...ini kado Tuhan buat gw, dua jam menjelang ultah. Ukuran kista gw kini tinggal 2,67 cm. Padahal bulan lalu, masih 6,04 cm, cuma menyusut 0,22 cm dari bulan pertama yang ukurannya 6,26. Berarti, dari bulan lalu sampe sekarang, susutnya 3,37 cm..wow...drastis. Ini kado ultah terindah dari Tuhan.

Tapi, omongan dokter selanjutnya dan catatan medis yg gw baca bikin gw lemes dan ga bisa denger apa2 lagi. Gw tiba2 mati rasa. Dua bulan pengobatan memang relatif bikin endometriosis di dalem dan luar kandungan gw bersih. Tapi tonjolan 2,67 cm itu, ternyata myomauterus atau tumor jinak pada otot rahim berupa benjolan seperti orang hamil.

T U M O R ??? Napa bu dokter ga dari awal mendeteksi ini??? Padahal pertama gw periksa, dokter udah bilang kalo terjadi pembesaran volume pada rahim gw seperti orang hamil yang hanya biasa terjadi pada ibu2 usia 40 tahun ke atas? Kenapa bu dokter waktu itu ga langsung nyari sebab napa kandungan gw membesar dan hanya mendeteksi sakit gw endometriosis?

Hari ini gw baca buku kebidanan dan kandungan untuk mengisi kekosongan info pas gw mati rasa semalem. Myomauterus menyerang otot rahim, sedangkan endometriosis menyerang selaput lendir di rahim dan organ sekitarnya. Myomauterus bisa disembuhkan dengan dua cara, operasi (bedah) dan rontgen (penyinaran).

Dengan operasi sekarang, rahim yang akan dilukai lebih sedikit. Masih ada kemungkinan bisa punya anak walau ga bisa melahirkan normal. Kalau dengan rontgen, indung telur gw akan kehilangan fungsinya alias gw jadi mandulll.
Tapi itu soal nanti. Sekarang gw ngapain? Kata temen gw yg bidan, percepatlah operasi sebelum tumor jadi ganas. Plisss....gw bingung. (ini keluhan ato apa ya...maaf kalo terganggu)
Di ultah gw hari ini, Tuhan memberiku dua kado bersamaan!

2 komentar:

Awan Diga Aristo mengatakan...

ya, setau sy jg, tumor di rahim cepat mengganasnya... jd lebih baik operasi secepatnya, resikonya lebih kecil...

ayoo
jgn kehilangan semangat.

nugi makassar mengatakan...

co'.....semangat ya!!! Mana aco' yang dulu tegar & ga' takut apapun (kecuali Tuhan & "sakit bulanan" itu ya....hihihi