Senin, 10 November 2008

jika si anak emas ngancem ... :p

Barusan baca berita bahwa si tuan bertanya2 tentang dua kasus si anak emas. Pertama soal saham di Bursa Efek Indonesia dan kedua soal tambang lumpurnya Lapindo yang nyusahin banyak orang itu. Ada apa, kok baru nanya2 sekarang?
Dan otak sinis saya berpikir, kalo ga abis diancem-ancem sama bu menteri, dua kasus ini ga akan diungkit2. Kalo bisa malah dipeti-eskan agar si anak emas tetep aman.

Konon beberapa malam lalu, ibu menteri menghadap si tuan. Rupanya ibu menteri udah eneg banget ma kelakuan si anak emas. Soalnya tuh orang dikit2 minta ditalangi mulu sama negara. Kalo ngikutin maunya dia terus, lama2 negara ini bisa bangkrut. Inget kan dulu, kasus lumpurnya juga minta talangan uang negara karena luberan lumpur dianggap bencana. Ini diperkuat oleh keputusan stupid pengadilan yang memenangkan kasus ini padahal jelas2 ada kesalahan pengeboran, karena Lapindo ga profesional.

Lalu ketika saham2nya rontok semua, si anak emas merengek2 lagi minta ditalangi sama negara. Kaget liat usahanya nyaris bangkrut. Lagian gengsi juga kali, barusan dinobatkan sebagai orang terkaya se Asia Tenggara tau2 kekayaannya melorot jauh banget. Padahal sebesar apapun penurunan kekayaannya, ga mungkin banget dia disebut miskin. Masalahnya, kenapa sih dikit2 minta duit sama negara?

Ga salah banget tuh jawaban ibu menteri: itu risiko perusahaan! Mau usaha kok ga siap jatuh! Mana ada hidup yang di atas mulu, ga kenal pasang surut. Tapi begitulah kalo terbiasa dimanja. Bukan apa2, dia juga udah nanem saham kayaknya, ngongkosin orang naik jadi presiden ini itu. Dimana-mana ongkos politik emang mahal. Dia pikir, kalo orang yang dia ongkosin berhasul jadi presiden berarti juga seluruh negeri adalah miliknya yang bisa dibagi2 buat kepentingan segelintir orang. Enak aja! Dipikir negara punya moyangnya doang!

Udah gitu, si anak emas pake ngancem2 lagi. Katanya dia mo pindah partai kalo ga dikasih duit. Persis anak kecil minta jajan. Kalo ga dikasih, ngambek! Kalo gw jadi atasannya di partai, gw bilang aja, sana, nyebrang partai kalo mau. Abis itu gw potong aja semua jalan usahanya! Gitu aja kok repot. Tapi kalo gw jadi bu menteri, gw ga pake ngancem2 mundur! Gw langsung aja mundur dan mengumumkan penyebabnya! Skalian, biar kena semua, ya si tuan, ya anak emas!
Tapi itu kalo gw yang emosian dan kekanakan ini .... :p

* bacaan: majalah tempo edisi khusus 80 tahun sumpah pemuda, kompas.com, tempointeraktif

4 komentar:

dadan mengatakan...

ge nyengir lebar gak ada abis-abisnya baca ini :D

pudakonline mengatakan...

bener, saya pengen sungkem sama ibu menteri itu

bangpay mengatakan...

hmmm... pancen ra mutu....

"hidup mami!!!"

NB: manggil mami mentang2 bernaung di bawah departemen beliau :)

jeje mengatakan...

Begitulah Hidup, Dimanapun ada yang dianak emaskan dan dianak tirikan. Berjuang untuk mendapatkan keadilan memang berat krn Kita yang nggak siap. Biarlah Waktu berjalan dan Kita tumbuh dgn kewajaran. memang masih spt ini. jadi be Happy aja.