Jumat, 02 November 2007

Wajib Militer dan Dana Pemilu

Tempointeraktif kemarin memberitakan tentang wajib militer yang akan diberlakukan di Indonesia. Udah lama sih dengernya, udah pernah gw posting juga di sini. Ga tau napa baru muncul lagi. Katanya rancangan undang-undang lagi digodok. Huh! Nanti, warga negara yang usianya 18-45 tahun wajib ikut. Dan...jika pemerintah meminta, semua warga negara, apapun profesinya, ga boleh nolak! Padahal tanpa wajib militer pun, negeri ini sudah sangat sangat fasis! Liatlah, ada Pamswakarsa, FPI (hiks...), Satpol PP juga (alat negara yang dipake buat menggusur2 orang itu!) ataupun kelompok2 semi militer pendukung partai-partai politik. Singkatnya, orang2 sipil yang dipersenjatai. Sikap mereka, lebih militeristik dari militer sendiri. Loreng palsu yang lebih songong daripada loreng asli. Menjijikkan!

Tapi masih ada yang lain yang juga menjijikkan. Tuh, dana buat menggelar pesta pejabat tahun 2009. Gede banget! Rp 47,9 triliun! Belum lagi kalo misalnya dikalikan dengan jumlah 33 provinsi dan 500 lebih kabupaten kota (kalo ga salah :p). Belum lagi kalo misalnya harus ada pemilu putaran berikutnya karena dukungan putaran pertama belum cukup. Dan...eh, masih sedang disorot aja, KPU udah bilang: kemungkinan dana Rp 47,9 triliun itu masih akan bertambah 40 persen karena banyak daerah dimekarkan.

Belum lagi kalo misalnya ada pengerahan massa khusus untuk ngamuk karena seolah2 ga puas jagoannya ga menang (padahal yang nyuruh ngamuk si jagoan). Habislah semua fasilitas negara dibakar2, tapi diam2 disambut gembira sebagian besar pejabat sebab itu berarti ada alasan lagi minta dana pembangunan yang bisa di-mark-up. Ah, mahalnya harga demokrasi ya? Apa iya setelah pesta2 pejabat itu, trus akan terpilih pemimpin yang bikin makmur, adil, bukan koruptor, yang bener2 bekerja untuk rakyat? Udah berapa puluh tahun sih kita diboongin? Apa dikira kalo ongkosnya gede trus hasilnya juga baik?

Duit hampir Rp 50 triliun itu buat apa aja? Bukannya masih bisa pake alat-alat yang dipake tahun 2003 lalu? Serusak apa sih kaleng-kaleng mirip bekas krupuk itu? Kalo bolong kan bisa dilakban. Duh, cuma buat dipake stengah hari aja, masa harus keluar duit segitu banyak? Hasilnya juga cuma buat lima tahun (kalau beruntung), yang bukan dipake kerja buat rakyat tapi dipake buat ngembaliin modal. Coba kalo dana buat beli kaleng2 krupuk (yang pasti nyaring bunyinya itu), dipake bikin sekolah dan membiayai pendidikan. Brapa banyak tembok2 sekolah yang terbangun? Coba, sebanding nggak, anggaran pemilu yang cuma bermanfaat (?) untuk lima tahun dengan anggaran pendidikan kita yang akan bermanfaat seumur hidup bagi anak-anak kita? Ziiiggghhh....emang udah harus dilenyapkan orang2 yang ga punya otak dan hati itu!

7 komentar:

venus mengatakan...

hwaduh! wajib militer? jangan dooonggg...gw ga rela anak2 gw diajarin jadi penjahat :((

Puput mengatakan...

wajib militer? jangan doooonggg..gw ga rela cowok-cowok ganteng diajarin jadi penjahat :((

Anang mengatakan...

ini namanya pengabdian buat bangsa dan negara.....

mata mengatakan...

kok kayak korea yah...
atas dasar lubuk hati yang paling dalam, sebenarnya kalau disuruh bela negara saya juga siap. tapi kok istilah wajib militer kesannya gimana gituu

nelayan mengatakan...

wajib militer? jangan doooonggg..gw ga rela cewek-cewek yang ga rela cowok ganteng seperti gw diajarin jadi penjahat ;p

Gagah Putera Arifianto mengatakan...

kok lucu...negara yang punya salah satu basis prajurit terbesar di dunia malah mau wajib militer...gak usah wajib militer juga gaji tentara udah kecil...apalagi tentaranya nambah banyak...bilang aja penggagasnya mau nyari obyekan......

Dino mengatakan...

wajib militer? gap apa2 baus malah biar kualitas fisik n displin bangsa jadi bagus .. banggalah sama negeri bro kalau negeri ini busuk lu ada di dalamnya ,, makanya ayo bergerak