Sabtu, 18 November 2006

Pailit lalu Kaburrrr...!

Nah kan? Apa yang gw bilang di postingan2 September 2006 tar lagi kejadian. Lapindo dah mo lepas tanggung jawab kan? Udah dijual kan sahamnya? Kubangan kebonya yang panas itu, jebol lagi, jebol lagi kan? Dah banyak yang lupa soal lumpur ya? Ah, biasa itu, negeri amnesia kok!

Bukan Tuhan yang mulai bosen seperti kata Ebiet, tapi Bakrie yang bosen. Setelah kasusnya ditangani Tim Nasional, satu2 perusahaan dilepas, dijual. Freehold Group membeli 100 persen saham Lapindo yang dimiliki Kalila Energi dan Pan Asia Entrerise Ltd. Kedua perusahaan ini sebelumnya membeli saham Lapindo dari PT Energi Mega Persada, yang menguasai 50 persen Lapindo Brantas Inc

Hohoho....tinggal nunggu skenario terakhir. PAILIT. Setelah itu, bebas...negara yang bayar kerugian orang2 yang terendam lumpur itu (kalo negara masih waras). Setelah menghilangkan hak hidup orang lain dengan membenamkannya ke lumpur, kini saatnya Lapindo angkat kaki! Bangke!

Nah, ada satu lagi yang menzizikkan. Debitor BLBI pada nolak bayar bunga dan denda utangnya. Minjem ga mo bayar namanya ngemplang bos! Minjem ya bayar, jangan mau enaknya doang. Abis itu rame2 ngabur ke luar negeri, duit orang dibawa lari, yang bayar negara juga (dari uang rakyat juga...uuhhh!)

Tapi keknya orang2 atas sana emang suka dibego2in sih. Ato, bukan dibego2in, mereka dah dapet upeti juga kali. Yup, upeti untuk raja, karpet merah untuk maling, seperti kata postingan gw Februari lalu. Eh, demo Bush kok ga abis2 dan makin menjadi2 sih? Ga logis pula. Ada kasus SARA lagi di Makassar, waduh! Cape' ah, mo kemping dolo!



coretan buatmu ada di sana

10 komentar:

Hedi mengatakan...

mau kemping kemana nih...bentar lagi musim hujan, ga enak buat kemping :D

restoe mengatakan...

wah ada yg duluan nih....., makassar aman-aman jie :) , rakyat mah cuman bisa pasrah mbak.....

afin yuliani mengatakan...

lho justru acara ngabur jaya itu keren, pasti dia pake sepatu lari cap edi tansil, kenapa ya gak ada yang menembak penipu model gini kok cuma maling kelas teri ? : (

tito mengatakan...

galaknyaaa...sana kemping aja

bang pi'i mengatakan...

gaharu cendana pula,
sudah tahu bertanya pula...

ha taktik itu kan taktik kuno, mbakyu....

ra gumun, ra kaget, ra bingung!
(gak heran, gak kaget, dan gak bingung!)

venus mengatakan...

alaa...skenario busuk kek gini kan emang udah kebaca banget dari awal, co?

Kana mengatakan...

seperti yang dibilang sama yang lain yang dah ngomen... semua sudah terbaca dengan jelassss kalo dah dilimpahin ke pemerentah ya ujung2nya pasti begini ini!!

buk.. gw lagi binyuwn ni.. bisa balik ga yah ke bogor??? kabarnyah jalan tol buka tutup.. padahal itu satu"nyah jalan menuju pulang... *karna jalan dari stasiun kereta ke rumah disterilkan...* T_T

ruslee mengatakan...

hmm...memang sudah diduga...mental Ical emang kerupuk dan coward...malu nih jadi rekan almamaternya

Anonim mengatakan...

haha.. iya tuh.. demo gag abis2.. eh, malah dipuji2 sama yg didemo ;))
cape deeee..

bazzbeto mengatakan...

jadi inget liriknya GNR.. "It feeds the rich while it buries the poor"