Selasa, 16 Mei 2006

Merapi, Soeharto dan Mbah Maridjan

Tau ga apa persamaan Merapi dan Soeharto?
Jawabnya:
- Keduanya sama2 jadi topik utama media cetak dan elektronik di Indonesia hampir dua pekan terakhir
- Keduanya sama2 menimbulkan kejenuhan.
- Keduanya sama2 menimbulkan penantian.
Kasus Soeharto yang udah jalan 8 taon lom ketahuan bakal kemana endingnya. Merapi juga gitu. Karena penantian yang lama, pengungsi jenuh, orang2 jenuh. Ada yg pura2 bijak (padahal takut ikut diperiksa) sehingga meminta orang lain memaafkan.

Meski kemaren subuh Merapi sempet mengeluarkan awan panas (kata ini bukan termasuk yang dilarang menurut Mbah Maridjan), tapi masih gitu2 aja. Keterangan dari pengawas Merapi siap setiap saat. Sementara Soeharto, bentar2 para tim dokter juga ngasih keterangan, karena kondisinya tergantung statemen pemerintah.

Akhir hidup Soekarno, ga gitu. Dia disembunyiin, ga ada yg boleh tau kondisinya, termasuk keluarganya. Gw bukan Soekarnois, sekedar membuat perbandingan. Ga cuma Soekarno, keknya Gus Dur juga ga seistimewa itu, padahal sama2 mantan presiden. Aturan negara yg gitu ato pejabatnya yg ga konsisten?

Mungkin memang cuma satu orang yang konsisten. Mbah Maridjan. Mau yg datang Kapolres, pejabat kabupaten, Sultan, bahkan Wapres, dia tetep bersikukuh bertahan di kaki Merapi. Dia nunggu Sultan Hamengkubowono IX (yg udah mangkat) menggantinya sebagai juru kunci. Entahlah, mungkin ada kearifan alam yang diyakininya. Semoga bukan karena kuncinya ilang ya Mbah!

18 komentar:

buncit mengatakan...

saya gusduris ah..

bayo mengatakan...

saya cucunya mbah marijan ...

ester mengatakan...

satu lagi persamaannya, sama2 bikin mules kalo ingat tentang hal itu... ^_^

Dini mengatakan...

nah ya ketauan... yati, tolong ya kuncinya itu dibalikin!

:P

dewi mengatakan...

Hidupp mbah Maridjan!! :)

yoyok mengatakan...

Merapi Project

Merapi, kapan jadwalmu meletus?
Dana pengungsi belum bisa di-acc
Kalau batukmu cuma level tbc

Merapi, kapan semburkan wedhus?
Antri nih orang pingin pamer gigi
Dirinya dermawan, baik hati, peduli


puisi dari seorang kawan,
Erich H Ekoputra

uwie mengatakan...

Merapi punya hukum alamnya
Mbah Maridjan punya petunjuk alamnya
Suharto, punya Hukum Indonesia!

erika mengatakan...

iya bener, entah itu merapi ataupun soeharto emang bikin gemes dehh...

bener tuh kata yang ditulis uwie diatas ...

aye sepaham daaahhh...

johan mengatakan...

jangan-jangan ada hubungannya antara timing merapi meletus sama .. ehm ... kondisi harto?

gagahput3ra mengatakan...

Kyknya yang mbikin merapi mo meletus itu dukunnya Soeharto hahaha becanda :D

kaze mengatakan...

Hahahaha... bener jg ya. baru kepikiran. ^^ Maklum jarang baca berita

Btw nemu blog kamu dr bloger award. kayaknya pas bgt nih buat "Isi terbaik". Keren2... Good luck ya!

Ncris mengatakan...

ada lagi kesamaan antara mbah marijan sama kasus soeharto: Sama2 melibatkan akal(maaf buat Mbah Maridjan). kalo nunggu Sultan yg dah mangkat melengserkan si Mbah jadi juru kunci kan susah diterima akal sehat, yak?
nah, kalo Soeharto mau dimaafin gitu aja, apalagi hartanya ga disita itu namanya rada kurang akal!^-*

youtea mengatakan...

nek mbak maridjan gak perlu diragukan lagi konsistensinya... hidupnya memang diabdikan untuk jadi jangan ragukan lagi... tapi untuk merapi dan Soeharto...gak eruh aku piye....

mungkin untuk yang tinggak diluar jogja. apa yang dilakukan mbah Maridjan kurang masuk akal. tapi klo bagi warga sekitar jogja. pasti menggangap itu masuk akal...
tapi opini orang terserah juga seh... soale gak kan gak tau.... dikemabalikan sama yang nangepin semua ini. akur kan....

medon mengatakan...

agh soeharto...

iebud mengatakan...

saya nunggu endingnya itu tuh... hhhh kapan c kapan... masa diundur lagi!

nie mengatakan...

aku baca ini ga ngerti sama sekali huehueheuheu... benar2 parah ya aku!! berita dalam negeri sendiri ga tau, hehehe... cuma tau kalo merapi dah alert :)
niwei, ini kunjungan utk kasih tau daku dah balik :D

benisuryadi mengatakan...

merapi dan soeharto..
kalo dua2nya murka, kira2 ngefek nya sama ga ya?

still waiting =)

rian mengatakan...

Paling enak hidup di Negara Repulik BBM!